RSS

Study Tour Hari Ke-5 (The Last Day)

15 Nov

Aku terbangun karena bis berhenti mendadak. Mataku perih (gara-gara kurang tidur), tapi tetep kupaksain buat bangun. Anak-anak yang laen juga masih nyenyak di kursi masing-masing. Aku mengintip ke luar jendela, ternyata kita berhenti di sebuah restoran.

Langit masih gelap, dan jam di hp menunjukkan pukul empat subuh. Mampus.. mandi jam segini pasti dingin buangeeett,,, Tapi, daripada antri.. hufh. akhirnya aku beranjak juga ke kamar mandi.

Kita skip aktivitas subuh tersebut. Setelah digedor-gedor (karena kelamaan mandi), akhirnya aku selesai melakukan ritual dan keluar dengan wajah sumringrah.
onion-emoticons-set-2-51

Aku gak nyadar kalo udah mandi selama satu jam. Kayaknya aku tidur berdiri pas di kamar mandi..Β  (entahlah.. semua sangat blur) wkwk..

Sarapan dengan rendang.. (aku nyolong dua rendangnya) πŸ˜› dan kami pun kembali melanjutkan perjalanan ke Jakarta. Selama perjalanan disisi kiri kanan jalan cuman ada hamparan rumput kuning. Kadang ngelewatin kota-kota juga sih.


Ini adalah pemandangan dari jendela Arum dan Vikri.

Dan setelah terkantuk-kantuk kurang lebih satu setengah jam… finally.. we arrived there.. JAKARTA!
onion-emoticons-set-2-43


Wauw… mall apaan tuh? boleh mampir gak? Boleh ya.. boleh ya?? *emank udah buka?* πŸ˜›Β  Wkwkwk..


Setelah melewati mall itu, kita ngelewatin masjid gede banget… namanya.. Masjid Agung ye? Eh.. bener gak sih.. aduh.. lupa… (peace!)

Kemudian kita belok, dan disana ada taman rumput-rumput hias yang membentuk nama TMII… alias Little Beautiful Indonesian Garden! (maksa banget sih namanya.. =_=) hehe..

Setelah itu, memasuki perkampungan rumah adat dari berbagai provinsi. Kita pada ribut nyariin rumah adat Lampung. Ternyata pas kedalem agak pelosok, baru nemu. Hoho.. Kita berhenti di tempat parkir yang deket sama penyewaan kereta gantung + miniatur monas. Huhu… kita gak ke monas… gak apa-apa deh, nanti di ganti ke Ancol.

Disini banyak banget pedagang.. mulai dari makanan sampe maenan-maenan aneh. Tapi memang enak sih kalo duduk-duduk disini.. sejuk… πŸ™‚

Pak Santoso ngasih kesempatan untuk jalan-jalan sebelum ke Keong Mas. Beberapa temenku ada yg naek kereta gantung, foto-foto doank… dan ada juga yg ngebeet banget ke Keong Mas.. jadi kesana duluan.. (aku banget) πŸ˜€
hahahaaa…. Kita memang disuruh kumpul disana jam 10. Ngapain? Bukan makan siput yang jelas.. hehehe… πŸ˜€


Ini dia… Keong Mas… πŸ˜€ (heran.. kok namanya “Keong” ya? Bukan “Cangkang”? wkwkwk..)

Kita akan menonton film! Yayayayaii…! Bapak/ibu guru baek deh… πŸ˜€
Dari dulu aku pengen bangeet nonton di Keong Mas! Hahaha…


Tadinya aku kira bakal nonton Flying Monster.. tapi dilihat dari jam tayang.. kayaknya bukan deh… yah..


Owh.. ternyata… kita akan nonton… We Born To Be Wild.. Gak masalah sih, apa aja boleh. Namanya juga pertama kali nonton. Hehehe… (dasar udik!) -_-

Sambil nunggu temen-temen ngumpul… aku, Nurul, Ria dan Elviyan foto-foto dulu di depan Keong Mas! Here we are.. πŸ˜€

Nurul (stand up), Ria (middle), Elviyan (the last person), me? > photographer hehehe…

Oke, langsung aja.. yg penasaran kayak apa bentuk gue.. ini bisa dilihat di foto epic satu ini.. πŸ˜€

Hoho.. pose ini terinspirasi dari salah satu foto Study Tour tahun kemaren.. (cuman bedanya ini versi dari belakang) kekekeke.. πŸ˜€

Jam 10, anak-anak mulai berdatangan ke Keong Mas dan antri memasuki gedung. Mwahaha… ternyata memang lebih enak nonton rame-rame.. kesannya kayak gimana gitu.. πŸ˜€ hehe..

Seperti halnya bioskop mana pun… pasti ada yg jual makanan. Mulai dari donat, pop corn aneka rasa, jus, hot dog, nugget, dan lain-lain.

Kesannya malah kayak lagi nunggu jadwal penerbangan… bukan nunggu pintu studio dibuka.. wkwkwk..

Masih aja yang minta di foto.. ckck.. πŸ˜€
Gue kenalin ya… yg jilbab pink dan wajahnya palingΒ close upΒ  itu Winda namanya..Β  terus.. jilbab pink yg mukanya zoom out itu Isti, sebelahnya Iin, sebelahnya yg pake kacamata Titis…
(sisanya…. kapan-kapan aja kalo sempet gue kenalin.. oke lanjut!)

Pintu studio dibuka, kami rebutan masuk kedalam. Sekolah kami mendapatkan jatah kursi biru.. dan sayangnya enggak muat, jadi tetep merembes sampe kursi merah.. wkwk..

Baiklah, We Born to Be Wild. Film berdurasi tiga puluh menit ini menceritakan tentang dua manusia yang sangat peduli dengan dua spesies. Monkey and elephant. Mereka merawat kedua spesies itu seperti anak mereka sendiri. Dan pada akhirnya, ketika sudah dewasa, mereka akan melepaskan para binatang itu kembali ke alam.

Bagi penikmat film macam diriku. Tentu aja ini menarik. Dan tiga puluh menit sama sekali tidak membuat film ini membosankan. –andai satu jam aku pasti udah ngiler di tempat a.k.a molor. Terbukti Hani tepar di bangku depan dan –Great, seenggaknya dia gak ngorok. Beda kasus kalo itu aku. =_=

Yeah! Akhirnya film selesai dan kami keluar dari Keong Mas dengan wajah mengantuk ala Garfield.. wkwk..


Sebelum berangkat ke Ancol.. foto temen-temen sebentar.. hehe… from left, Arum, Abid, Hosea, Vikruk-eh Vikri, Tiara, Rani. The last person, stand behind them.. Alfian.. πŸ˜€

OKe! Berangkat menuju ANCOL!!! Yaha! XD *lompat-lompat di bis*
Berikut foto-foto selama perjalanan :

Waw… Mall.. πŸ˜€ *udik banget sih ni anak! >_< *


Uwooo… Universitas Trisakti yg fenomenal itu! πŸ˜€


Aaaa.. inikan yang sering aku liat di tivi itu… kapan ya bisa masuk kedalam sana? *ngarep.com* hehe…


Akhirnya.. melewati jalan layang..

Once again, we passed so many buildings –some of universities, office, mall, hotel, houses, but the bad part when you passed this way.Β  Dari atas sini, keliatan banget…. di balik gemerlap dan keindahan gedung-gedung mewah, kami bisa saksikan dari kejauhan. Langit-langit Jakarta diselimuti oleh kabut kelabu. Bukan, itu bukan mendung. Tapi asap kendaraan bermotor a.k.a POLUSI! Gue gak bisa bayangin para penduduk disana hidup dengan tenang.. padahal sehari-hari udara yang mereka hirup kayak gitu bentuknya… Ya Allah… 😦

Pemandangan horror langit Jakarta… -_-


Beralih ke jendela disebelah tempat dudukku… lihat! Sampah! Omaigat…

Dan rumah-rumah mewah yang tadi kita lihat, ternyata sukses menutupi rumah-rumah kumuh di sepanjang sungai butek yang kita lewatin. Rumah-rumah dari seng, papan, bahkan beberapa udah gak aman buat ditempatin –saking kotornya! Keliatan banget kesenjangan sosialnya… ckckck…

Dan ini sungai butek yang tadi aku bilang….Β  Bener-bener sungai gak layak pake lagi itu mah! Ijo, butek, berminyak, sampah dimana-mana! Sampe ngebentuk pulau gitu… ckckck…

Inikah cerminan ibukota negera kita? Seharusnya Ibukota bisa menunjukkan contoh yang lebih baik. Hufh… =_= Mau tau yang lebih ironis? Sungai butek itu berada tepat di sebelah Ancol. Yup, setelah melewati aliran sungai-tak-layak-pakai, kita berbelok memasuki pintu gerbang Ancol.

Miris. Ibarat kedua tempat itu saling bertetangga. Tetapi Ancol menunjukkan kehidupan yang metropolitan, sementara tetangganya…. aw.. aw.. mengerikan..

 

Oke, cukup sesi duka citanya. Kita harus have to fun lagi! onion-emoticons-set-2-100

Setelah muter-muter cuman buat beli tiket… akhirnya benda keramat ini sampe juga ditangan… YEAH! Tiket Gelanggang Samudra + Dufan!

Finally, bis kami parkir cukup jauh dari pintu masuk Gelanggang Samudra. Tapi, itu tidak menyurutkan semangat kami tentunya. Perjalanan menuju wahana air pun dimulai!


Jalan bareng menuju Gelanggang Samudra… πŸ˜€

And… this is.. Gelanggang SamudraπŸ˜€
Belom, belom masuk kok.. baru di pintu depannya.. wkwkwk..

Nah, ini baru didalem… πŸ™‚
Desain dan arsitekturnya menggunakan tema Kerjaan Maya.. mengingatkanku dengan film Doraemon The Movie : Legenda Raja Matahari… hehe.. πŸ˜€

Kita makan siang disini!

Antrinya.. sumpah gila… desak-desakkan… rebutan kotak makan.. ckck… belom nyari tempat buat makannya… hahaha…


Akhirnya kami makan rame-rame di emperan salah satu wahana… πŸ˜€
Sebenernya kami pengen berenang disini juga, cuman karena hanya diberi waktu satu jam.. jadinya setelah makan siang, kami cuman jalan-jalan disekitar atau menonton pertunjukkan…

Gue tersepona dengan taman satu ini.. sejuk asri… andai taman dirumahku kayak gini.. πŸ˜€ (ngayal.com) hehe…

Nah, pas udah disuruh balik ke bis. Aku, Nurul, Itsna, Ria malah tergoda buat nyobain sebuah wahana! Wahana ubur-ubur! Yeah! Pemanasan sebelom jerit-jerit di Dufan! Yiiihaa..

Lumayan menantang ternyata pemirsa! Tetapi ternyata –jantungku yang sudah terlatih karena nonton adegan sport-jantung di pilem horor, jadinya gak terlalu berefek. Oke.. kesehatan masih prima. Tidak terasa mual. Kami pun segera ke bis.

Sekitar 20 menit perjalanan dari Gelanggang Samudra menuju Dufan… dan sebelum sampai disana, kami melewati pantai Ancol.. yang sering dipake syuting sinteron laga + video clip jaman dulu itu… Hehe.. (Beneran deh, anak-anak di bis pada rusuh ngomongin sinetron laga yang ngambil tempat itu buat syuting) Ngarep ada artis lewat kali.. kekeke…

Setelah bis parkir. Rombongan bisku turun dan kami mulai berjalan kaki menuju pintu masuk Dufan.

Kami melewati jalan panjang dengan pohon di sisi kiri dan kanannya… disini sejuk.. adem… plus ada danau kecilnya juga disamping jalan… hehe.. Dan selama jalan, kami disuguhi ost Dufan : Dufan The Defender.. yang diputar berulang kaliiii… Arum nyampe jengkel.. wkwk…


Semangat! Menuju Dunia Fantasi… πŸ˜€

Dan.. ini dia.. akhirnya kami sampai di pintu masuk!

Beh.. efek dari kamera malah bikin kayak mau masuk ke luar angkasa beneran.. hahaha.. πŸ˜€

Pintu masuk Dufan.

Wahana yang pertama kami temui adalah.. Kuda-Kudaan (?) Aku gak tau namanya.. hehe.. πŸ˜€

Aku inget banget.. dari dulu aku pengen naek kuda-kudaan yg muter kayak gini… tapi sekarang, aku harus tau diri. Bodiku gak pas lagi buat naek kuda-kudaan maenan… jangan-jangan pas naek ini petugasnya langsung jerit, “Mba! Kami punya batas berat badan!” =_=

Harusnya aku naek kuda beneran.. kuda kan gak bisa protes.. paling dia butuh pijet aja setelah aku naikin… πŸ˜€ hahaha..


Kami berada di tengah-tengah dufan… galau mau naek wahana apa dulu… dan Tiara selaku kepala suku sekaligus yg sudah pernah kemari, langsung memberikan usul… Kora-Kora.

Yang belom tau apa itu Kora-Kora… itu lho.. kapal gede raksasa yang di ayun kayak pendulum.. Jadi, disana itu.. ngantrinya panjang banget… kami sampe berdiri hampir setengah jam nunggu giliran..

Dan akhirnya.. tiba giliran kami..

Aku ditantang Rani…
“Coba jangan teriak pas naek ini!”
“Gampang..,” aku ngeremehin.. seperti biasa. Ayunan pertama, aku masih senyam-senyum.. ayunan kedua.. aku deg-deg’an.. ayunan ketiga.. aku khawatir.. ayunan keempat.. aku panik.. (orang-orang disekelilingku udah pada jerita sejak ayunan kedua, sementara aku masih keukeuh gak berekspresi..).

Ayunan kelima.. posisi kapal 90ΒΊ dan aku duduk di ujung… akhirnya aku jerit… jerit sekenceng-kencengnnya… nyawa serasa kayak mau lepas… perutku rasanya kayak dililit pake tambang… ekspresi temen-temenku udah gak jelas.. dan kayaknya aku juga gitu..

Aku gak tau siapa yang jerit.. tapi aku denger dengan jelas ada yang teriak gini, “Om udah! Berhentiin mesinnya! Huhu… ”
“Ampun! Ampun! Tidaaak!”
“Mwahahaha..! Keren! Keren!” (yang iniΒ  aku)

Setelah diayun oleh kapal gede selama 10 menit… kami turun… niat semula adalah melanjutkan ke Alap-Alap.. tapi apa daya.. mental kami belum pulih dan jantung kami masih berkedut hebat.. (lebay banget) wkwk.. jadi kami memilih wahana yang lebih rileks… yaitu… Bianglala.
Yang ini gak bakal gue jelasin lagi kayak apa bentuknya.. silakan lihat sendiri di foto dan deskripsikan sendiri.

Ini juga cukup lama ngantrinya… tapi sebanding lurus dengan durasi permainannya.. Dari atas aku bisa ngeliat wahana-wahana lainnya.. gedung-gedung.. pantai.. dan lain-lain.

Setelah turun, kami melanjutkan ke Alap-Alap. Dengan dalih “pemanasan” sebelum menaiki Halilintar. Tapi menurut gue, di antara semua wahana yang paling mengerikan adalah Alap-Alap.


No! Jangan sebut gue pengecut! Bayangan lo ada di posisi gue.. dan silahkan pikir ulang apa yang bakal lo rasain kalo ada di posisi gue pas naek alap-alap waktu itu!

Jadi, apa yang sebenarnya membuat Alap-Alap ini begitu mengerikan? Begini ceritanya, setelah mengantri.. seperti biasa.. aku duduk disalah satu kereta. Bersama Tiara Melati disebelahku. Aku gak tahu kalo bangku itu sempit banget. Sementara aku bawa tas berisi notbuk, dan aku enggal ngelepas tas sebelum duduk di kereta. Kereta akan segera meluncur, besi pengaman mulai dikunci. Dan saat itulah aku baru menyadari… besi pengaman di keretaku.. enggak terkunci. Kenapa? Karena tas sialan di punggungku bikin penuh kursi, pengaman itu jadinya enggak ngunci karena kelebihan kapasitas pada bangku kereta! Aku panik! Dan tiara belom tahu kondisi berbahaya ini!
Me : Ti.. pengamannya belom kekunci..
Tiara : Apa? Kok bisa?
Me : Aduh.. gimana ini…
Tiara : Kamu….
Terlambat, kereta mulai bergerak. Wajahku dan Tiara pucat kayak mayat. Aku ngebayangin tubuhku terlempar bebas diudara, terus jatuh menghantam rumput dan darah bersimbah kemana-mana.
onion-emoticons-set-2-146

Aku mati. Terus insiden ini masuk tv. Bapak dan ibuku nangis. Aku mati muda. Masih banyak dosa. Belom solat, belom lulus, belom kuliah, belom kerja, belom nikah, belom punya anak, belom.. (oke, aku ngebayanginnya terlalu jauh =_= )

Intinya aku ngebayangin adegan Final Destination! Sementara mereka menjerit senang, aku dan Tiara menjerit karena mau mati. Badan Tiara terhantam oleh badanku, sementara aku gak mikirin dia sama sekali. Yang aku pikirin cuman, “Pegang pengamannya kuat-kuat! Jangan sampe lepas!”

Alhasil, setelah tiga putaran, kereta berhenti dan kami turun. Herannya, aku masih bisa ketawa. Walau aku tahu itu adalah tawa miris -karena kami baru saja selamat dari maut. Sementara Tiara udah jalan sempoyongan dan nolak ketika kami ajak naik Halilintar.Β  “Aku gak mau duduk sama kamu lagi!” katanya sambil nunjuk aku. Iya, kurasa itu adalah keputusan bagus. Dan aku berharap kejadian ini gak ngulang pas naek Halilintar.

Dengan putaran 360ΒΊ dan tikungan super tajam, aku pasti udah jatoh dari tempat duduk. Nyawaku pasti bener-bener melayang kalo ini terjadi di Halilintar.
onion-emoticons-set-2-54


Inilah Halilintar.. yang aku idam-idamkan selama ini.. πŸ˜€

Antriannya paling lama dan paling panjang. Pas udah naek rasanya jantung ini cenat-cenut gak karuan. Pengamannya lebih manteb di banding alap-alap, dan kali ini, aku gak bawa tas. Wkwkwk.. Aku kira naek Halilintar bakal seenak Alap-Alap. Ternyata hantamannya lebih dahsyat. Dan aku gak kuasa buat nahan jeritan. Setelah turun pun kepalaku masih kerasa pening.. Tapi, Halilintar memang keren.. haha.. πŸ˜€

Terakhir, aku di ajak naek Tornado sama Rani. Ini adalah wahana yang paling aku hindarin. Aku paling alergi sama wahana yang muter-muter. Soalnya aku gampang pusing. Dan aku gak mau muntah. Pasti malu-maluin banget. Tapi karena desakan, ajakan, dan rasa penasaran.. akhirnya aku naek juga.


Tornado… scary roller.. wkwk.. πŸ˜€

Ternyata Pak Ich juga ikut naek. Sama Febrina dan anak-anak IPS.. hahai.. serulah. Tapi keceriaan itu cuma berlangsung sesaat. Setelah di angkat ke atas aku mulai ketakutan lagi. Putaran pun terjadi.. aku langsung jerit. Putaran kedua.. ketiga.. aku sampe baca Ayat Kursi di atas sana…Β  =_= Tapi lama kelamaan, aku malah ngerasa seneng. Ternyata Tornado enggak mengerikan. Malah wahana paling menyenangkan. Dibanding Kora-Kora dan Halilintar. Ini lebih refreshing menurutku.. πŸ˜€ Aku paling suka pas digantung terbalik… seru banget!
Hahaha.. onion-emoticons-set-2-63

Setelah turun dari Tornado, kami beristirahat sejenak. Kami beli sosis bakar dan makan rame-rame. Tanpa terasa jam sudah menunjukkan pukul 17.38. Kita harus segera kembali ke bis. Bener-bener gak kerasa… bahkan aku belom nyoba naek Hysteria.
onion-emoticons-set-2-6(jangan pulang duluuu.. hikss.. )


Kalo aku ke Ancol lagi, aku harus naek ini! >_<

Dan sebelum pulang, aku nonton parade Dufan The Defender dulu.. πŸ˜€

Langit sudah gelap dan aku baru kembali ke bis. Disana temen-temenku sudah makan malam. Aku pun langsung mengambil jatah makan dan duduk bersama mereka -menghadap ke pantai. Haha.. sayang gelap… coba pas sunset pasti keren.. πŸ™‚

Setelah menyelesaikan makan malam dan solat, kami naik ke bis. Akhirnya.. kami pulang. Rasanya enggak rela meninggalkan Dufan. Aku belom puas maen di Jakarta. Aku masih pengen disana, aku belom mau pulang! >_< Ya Allah.. andai waktu bisa di ulang.. aku pengen kenangan Study Tour ini bisa kurasakan lagi. πŸ™‚

Memasuki jalan tol, aku memutuskan untuk beristirahat. Memimpikankembali semua yang telah kulalui selama seminggu ini.

******

Tengah malam, sekitar pukul 01.00 dini hari. Aku dibangunkan karena bis sudah menaik kapal. Sambil terkantuk-kantuk, aku memaksakan diri untuk berjalan. Namun yang ada dikepalaku hanya blank. Aku gak tahu harus kemana. Dimana temen-temenku saat itu. Akhirnya aku duduk di sebelah mobil, sambil memandangi lautan. Menyender pagar besi dan aku tertidur.

******

Kami turun dari kapal sekitar pukul empat. Bis pun langsung melanjutkan perjalanan menuju Dayamurni. Kami sampai kurang dari pukul 10. Aku langsung menghambur ke jemputanku dan berharap agar cepat sampai rumah. Aku sangat lelah dan ngantuk. Selama perjalanan menuju rumah, aku berpikir, “Pantes banyak yang bilang, masa-masa SMA adalah masa yang paling berkesan. Ada yang memenuhi masa itu dengan gonta-ganti pacaran, sibuk menjadi aktivits, mengoleksi piala, atau pun bolos dan berbuat onar. Tetapi merangkum semua itu, Study Tour adalah kenangan bersama yang tidak bisa di ulang di masa mana pun.”
onion-emoticons-set-2-33

Iklan
 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada November 15, 2012 in Jalan-Jalan, Sekolah

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: