RSS

Menyambut UN 2013

20 Jan

Welcome.. UN 2013.. Yoyo & Cici Emoticons 29

 Waktu berjalan begitu cepat. Rasanya baru Minggu kemaren, gue menghabiskan waktu 3 hari sebagai peserta MOS SMAN 1 Tumijajar. Ikut setumpuk ekstrakurikuler sampe nilai gue jeblok gak karuan, masuk kepengurusan OSIS, ikut lomba kesana-kemari, duduk di teras musola hijau bersama kakak-kakak kelas, naek kelas 2… nge MOS adek-adek baru, naek ke kelas XI, berdiri di beranda kelas setiap hari –melihat objek yang sama selama setahun, bertemu dengan mahluk yang ngerubah hidup gue, sukses bikin acara HUT Smansa ke 27 –walau nyesek banget,  terus.. naek ke kelas XII, menghabiskan waktu dengan tugas-tugas, berusaha gimana pun caranya supaya nilai Biologi dan Kimia gue naek, kenalan dengan mahluk-mahluk ajaib baru di XII IPA 3, bagi rapor.. akhirnya gue bisa masuk ke lingkaran 5 besar lagi di kelas, foto buku tahunan, liburan ke Bandung bareng Abid & Syaiful, melihat salah satu universitas impian (STT Telkom), dan sekarang… gue berada di depan pintu gerbang penentuan masa depan… UN 2013… dan SNMPTN.

Gue enggak lebay. Itu bener. UN itu adalah penentuan segalanya. Memang kedengaran gak adil, usaha dan penderitaan selama 3 tahun, hanya ditentukan dalam seminggu. Tapi mau gimana lagi, itulah bukti kesetian terakhir kita sebagai pelajar. Salah satu jalan mengakhiri masa-masa di SMA. (2 jalan lainnya : putus sekolah karena gak mampu dan hamil di luar nikah). =_=

Beberapa minggu yang lalu, jadwal les udah disebar. Semakin deg-deg’an rasanya. Jadwal les di sekolah Senin-Sabtu… belom di tempat bimbel.. hari Sabtu dan Minggu. Gak ada istirahat. Blas… tapi gue gak mau ngeluh. Gue bahkan nganggap itu semua enggak bisa ganti kemalesan gue selama 2 setengah tahun terakhir.

Gue tergolong sebagai kaum pelajar non teladan. Pemales, suka nunda-nunda kerjaan, dan diperparah dengan IQ jongkok. Kalo mau jerit nyesel.. iya.. gue pengen banget. Gue selalu punya banyak waktu luang. Jam-jam berharga yang seharusnya gue habiskan di rumah, malah gue pake buat hal gak penting di sekolah.
Yoyo & Cici Emoticons 3

Nyesel banget enggak dengerin nasehat dari orang tua, Bu Avivah, Bu Khodijah, Bu Devita, temen-temen Divansa dan semua orang yang merasa pernah nyela kebiasaan buruk gue : menghabiskan waktu di sekolah buat sesuatu yang enggak penting.

Iya, sekarang emang kerasa banget efeknya. Gue tertekan. Tertekan banget…. Di tingkat yang udah udzur gini, gue belom bisa materi redoks, log, apalagi fisika.. blasss semua… ngawang di kepala.. jadi asep.. terus hilang ditiup angin. Yeah, I’m so stupid guys.. Disaat temen-temen seangkatan siap dengan materi kelas XII, gue masih berkutat di kelas X. Yang laen udah siap dengan UN.. gue masih gupek nyari buku cetak yang nyelip entah dimana. Time… I hope, I can change the past… (Well, I know.. that’s  impossible).
Yoyo & Cici Emoticons 31

Gue bukan manusia dengan otak superior, yang enggak meratiin pelajaran aja masih tetep bisa ngerjain soal. Gue juga bukan orang rajin, yang tiap hari belajar, ngerjain tugas on time, dan up to date soal-soal ujian. Gue hanyalah pelajar biasa yang memiliki banyak waktu luang, dan bego’nya, membuang waktu-waktu berharga itu untuk SESUATU YANG TIDAK PENTING.

Apa coba gunanya?? Gak berefek apa-apa sama nilai gue! Gak bisa ngerubah gue jadi lebih baik! Lebih buruk ya iya! Hanya aja, waktu gue kelas XI, di tengah acara HUT, gue ketemu seseorang (sebenernya udah pernah ketemu, cuman ngobrolnya baru akhir-akhir itu).. Slowly, he opened my eyes and thought about the truth of reality. Until now, he thought me to choosed the important one.. something more important than everything in my life.

Harusnya gue kenal orang ini sejak awal. =_= (voice from mind)
Yoyo & Cici Emoticons 38

Yah, mau gimana lagi. Kayu sudah dibakar menjadi abu… gak mungkin balik jadi kayu lagi. Waktu yang lewat, tidak akan pernah kembali. Penyesalan yang harusnya udah gue ketahui, malah gue terusin jadi kenyataan. How stupid I’m.. =_=

Yoyo & Cici Emoticons 9

Mungkin untuk beberapa bulan kedepan, gue gak mau berurusan dengan ‘hal-hal gak penting’ itu. Bahkan hal yang gue sukai pun, harus gue vakum untuk sementara. Gue gak mau ngorbanin masa depan gue.. buat sesuatu yang bisa gue dapet setiap hari. Lulus UN itu cuman ada 3 kali. SD, SMP, SMA. Tapi yang dampaknya paling dahsyat.. ya SMA. Karena itu penentuan segalanya. Mau jadi apa kita di masa depan? Beneran mau jadi ‘orang’, atau hanya seonggok daging yang punya nama.

Mungkin sekarang saatnya, gue ngelepas predikat ‘pemales’ dari diri gue. Sekarang bukan waktunya buat males. Gue bukan manusia superior, gue hanya ORANG BIASA. Dan orang biasa harus berusaha 100 KALI LIPAT untuk menyamai orang superior. (Hukum ini cuma berlaku buat gue yang IQ nya udah berjamur karena lama enggak dipakek).
Yoyo & Cici Emoticons 23

Selaen UN 2013, ada satu lagi yang menentukan masa depan. SNMPTN (Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri). Ini juga penting. Kalo lulus, gak dapet tempat buat kuliah mau gimana coba? Mungkin gak masalah kalo kita punya ketrampilan yang mendukung untuk bikin suatu usaha ato lulusan SMK yang terjamin bisa kerja.

Sebenernya gue agak ragu bakalan dapet jatah SNMPTN ato enggak. (Peringkat umum gue lebih buruk dari pada peringkat gue waktu di XI IPA 1) Tapi setelah kemaren ada kabar kalo SNMPTN bisa dinikmati oleh semua pelajar dari sekolah mana pun, ya.. gue amin-amin-amin terus sepanjang hari. (Semoga aja bener).

Tapi dampaknya juga luar biasa. Persaingan semakin ketat dan peluang masuk semakin kecil. sekitar 1 juta pelajar, bersaing untuk mendapatkan kursi di PTN pilihannya. Sedangkan jumlah kuota setiap PTN terbatas. Gue gak terlalu optimis soal SNMPTN. Selain nilai gue yang menyedihkan, gue juga terombang-ambing di pilihan hati gue sendiri.

Niat terdalam, pengennya UI – Psikologi, tapi apa daya.. kebolotan gue waktu kelas XI adalah enggak ngikutin wangsit ghoib dan akhirnya milih jurusan IPA. (Bloon.. bloon.. =_= *ngomongin diri sendiri. Udah tau gak bakat ngitung, malah maksain diri ke IPA). Psikologi UI mengharuskan jurusan IPS. *nangis darah*
Yoyo & Cici Emoticons 25

Dalam pemilihan jurusan ini, gue banyak belajar. Kesadaran akan kemampuan adalah keputusan terbaik ketimbang mengikuti iming-iming atau ajakan teman. Nasehat dari guru BK juga harus sangat didengarkan. Dan anggapan para masyarakat awam kayak, “Anak IPS itu bandel-bandel, nakal-nakal, liar..” itu harus lo apus dari kepala elo. IPA – IPS itu sama. Bandel, nakal, liar itu manusiawi. Pada akhirnya kita harus kembali ke kenyataan. Jurusan IPS lebih terjamin pekerjaan di banding IPA.

So, jangan main-main dengan jurusan. Kalo memang gak bakat ngitung, lebih suka menganalisa kepribadian orang, berdagang, bikin usaha, dan bersosialiasi.. lebih baik sadar dari awal. IPS lah bidangmu. Gue juga sebenernya sadar, gak ada satu pun bidang IPA yang gue kuasai. Tapi memang dasar, gue nekat masuk IPA. Hasilnya… gue mau nangis tiap hari. =_=

Seriously, if we didn’t like it, we didn’t want to learn it.

Balik ke soal SNMPTN, untuk UI.. gue dengan berat hati.. tidak mengikutkan SNMPTN ke sana. (Lagian kalo pun dari IPS.. gue bakal terdepak dengan indahnya.. =_=) Seenggaknya bisa test lewat yang tertulis. Tapi ya udahlaah… >_<  Untuk UI.. bisa dirancang nanti. Sekarang.. ke SNMPTN Undangan. Ada peraturan lagi…. Undangan untuk dua universitas.. yang satu boleh bebas di daerah mana pun, yang satunya harus universitas dalam provinsi masing-masing.

Ajigile… gak kebayang pendaftar di Unila kayak apa. =_= Tapi ya, mau dikemenain lagi kalo bukan di Unila (buat PTN dalam provinsi). Akhirnya, setelah konsul kesana-kemari, runding dengan ortu, paman gue dan tempat bimbal.. lahirlah keputusan :

SNMTPN Undangan

  1. IPB (Intitut Pertanian Bogor) – Dokter Hewan, Arsitektur Lansekap
  2. UNILA (Universitas Lampung) – Pendidikan Dokter, Ilmu Komputer

Iya.. gue tahu apa respon kalian. Gila… =_=

Nilai gue kecil-kecil, dan milih jurusan berpredikat B3-B2 adalah pilihan nekat. Dari test di tempat bimbel aja nilai gue cuman berkualitas C3.

And then, kenapa gue enggak ke UNDIP, UNPAD, UIN, UGM, ITB.. tapi ke IPB? Alasannya mudah. Di ITB, temen gue yang nilainya gede aja bakal kedepak, apalagi gue yang nilainya pas-pas’n. Kalo yang laennya.. jujur.. gue enggak tertarik dengan jurusan-jurusan yang disediakan. Gue emang suka binatang, dan dokter hewan adalah pilihan yang berkeperihewanan. Untuk jurusan kedua, berhubung gue suka gambar jadinya gue pilih arsitektur.

Kalo yang di UNILA, gue emang sengaja ngambil jurusan yang ekstrem-ekstrem dengan peluang lolos kecil. Gue emang enggak niat ngambil di UNILA. Takutnya, kalo gue ngambil jurusan yang sepi peminat, terus gue keterima… tapi enggak di ambil, nanti SMA gue di black list.. kan kasian adek-adek kelas gue. Buat jaga-jaga aja, we never know what will happen..
Yoyo & Cici Emoticons 1

Now, here I’m. Stand as a stupid student, waiting for the final exam… Hanya 4 bulan tersisa.. dan semuanya akan segera berakhir. Yeah, it’s time for move on. Bukan, maksud gue bukan move on from someone, but move on from bad habbit and rebuild new personality. 

Well, sekiranya ini doank postingan hari ini. Gue emang lagi galau sekarang, tapi galau yang positif, buka galau gajelas macam “Masihkan dia memikirkanku?” atau “Kenapa kamu begitu kejam akhir-akhir ini?” (Beneran deh, gak penting banget) =_=

Oke, itu aja. Thanks for heard my little voice. That’s all pure from my heart. Wkwkwk…

See ya, doakan semua angkatan gue bisa lulus UN 2013. ^_^
Yoyo & Cici Emoticons 24

Iklan
 
2 Komentar

Ditulis oleh pada Januari 20, 2013 in Sekolah

 

2 responses to “Menyambut UN 2013

  1. Rina

    Maret 1, 2013 at 10:54 am

    Halooo kayaknya kita senasib ya, sama2 pejuang tahun 2013 ini XD semoga berhasil yaa. Jadi kamu anak lampung ya?

     

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: