RSS

Kenapa Gue Suka Game?

15 Mar

389573277_640

Banyak orang yang heran, kenapa gue bisa begitu suka sama game. Mungkin itu tidak akan aneh kalo pelakunya adalah cowok, masalahnya, gue cewek. Dan di tempat gue tinggal, cewek penyuka game adalah suatu fenomena yang langka. (Kalo di kota-kota besar, gue yakin itu bukan fenomena langka).

Sejarah gue suka game, dimulai sejak TK. Disaat usia pembelajaran itulah, gue diajari kakak gue (yang juga gamer) bermain berbagai jenis game. Waktu itu masih jamannya PS (PlayStation) lagi booming luar biasa. Makanya game console yang pertama gue mainin adalah PS. Waktu itu game favorit gue, Dragon Ball, MetalSlug, Resident Evil, Bloody Roar, apalagi ya… gue lupa judul-judulnya. Oh iya, dulu juga gue jago maen bola, cuman sekarang kalahan… =_= Karena enggak menarik. Dulu gue maennya bola yang bisa make kekuatan super itu lho… lebih unik sih, makanya gue suka.

Bloody_Roar_2_-_Bringer_of_the_new_age
Bloody Roar 2.. faovrit ane gan.. 😀

Hobi itu terus berlanjut sampe gue kelas 2 SD. Dan disaat bersamaan, kakak gue dibeliin komputer. Gue pun berpindah maen komputer. Mulai dari game militer sederhana, nyampe Age of Empire dan The House of The Dead, semua gue coba. Dan yang jadi favorit, pastinya Age of Empire.

AgeKing1
Tampilan Age of Empire.
imgthe_house_of_the_dead1.jpg
Tampilan The House of The Dead.

Sehari-hari kerjaan gue maen dua game itu. Nyampe pas kakak gue lulus, dan komputernya ikut dibawa ke Bandar Lampung, gue meraung-raung supaya komputer kakak gue ditinggal. Akhirnya, komputer itu tetap dibawa. Mau gak mau, gue menghabiskan waktu dengan bermain di rental PS.

Beberapa tahun kemudian. Pas gue kelas 1 SMP, gue dibeliin laptop. Yeah, finally.. Tapi gak ada game nya disitu. Akhirnya kerjaan gue sehari-hari ngotak-atik isi laptop. Dari laptop inilah gue belajar ngetik cerpen, novel, edit foto, gambar, sampe bikin film sekolah. Game yang gue mainin paling dari GameHouse. Ya.. Feeding Frenzy dan sebagainya.

Waktu kelas 2 SMP, gue kan lagi maen ke rumah kakak gue di Bandar Lampung. Gue acak-acak majalah di rumah dia. Disana, gue nemuin banyak majalah game. Mata gue langsung silau kayak nemuin harta karun. Jadi setiap ke Bandar Lampung, kerjaan gue cuman bacain majalah game kakak gue.

Dan dari majalah itu, gue tahu ada tayangan khusus yang membahas soal game, yaitu game.tv di SpaceToon. Jadi setiap Sabtu-Minggu malam, gue kudu wajib mesti nonton tayangan itu. Setiap nonton, gue cuman bisa ngayalin betapa enaknya bisa mencoba semua game yang di review tayangan itu. Hiks.. T_T

Dan disuatu Sabtu malam, gue menemukan sebuah game online yang sedang direview oleh tayangan itu. Game itu bernama.. Perfect World. Itu adalah game dengan desain grafis terkeren yang pernah gue liat. Begitu nyata, realis, dan canggih. Bahkan, gue bisa bikin karakter yang gue mau. Gue pun bertekad untuk mendapatkan game itu, bagai manapun caranya!

Untung pas gue ke Bandar Lampung, gue nemuin majalah kakak gue yang juga ngebahas tentang game itu. Gue pun semakin semangat mewujudkan keinginan gue. Apalagi dirumah udah dipasang internet. Sekarang tinggal.. mendownload gamenya. Gue kira mendownload game itu mudah, ternyata kalau bentuknya kayak Perfect World.. butuh kesabaran luar biasa. Gue pilih yang full download.. dari pagi ampe sore.. gue masih setia menunggu. Sampai tiba-tiba… koneksi internet terputus. Mati lampu. Download gue gagal.

Gue jerit.

Tapi gue enggak nyerah. Besoknya, gue download lagi. Dan.. tralaaaa… Perfect World sukses di download! Setelah menempuh waktu yang panjang, akhirnya, gue bisa merasakan permainan online.

Tapi gue maen tanpa panduan. Jadi… agak absurb memang. Wkwkwk.. emang jiwa-jiwa support, job yang pertama kali gue pilih adalah Priest dari ras Elf.

2011-12-20 12-57-26
Priest – Elf

Karena waktu itu gue nonton proses pembuatan karakter sama memulai Quest utama, gue enggak ada kesulitan di awal-awal. Pas giliran naekin level, gue mulai panik.

Semakin tinggi level yang dinaikin, semakin lama waktu yang dibutuhkan. Dan gue stuck sampe level 9 hari itu. Besoknya, gue nyoba-nyoba job yang laen. Disitulah gue menyadari, gue lebih cocok di support dari pada petarung garis depan. Entah kenapa gue rentan mokad kalo pake Warrior atau Beast. Apalagi Archer. Saat itu gue ngerasa paling nyaman make job Fox Lady. Selaen punya partner binatang yang nyerang jarak dekat, Fox Lady juga bisa sihir jarak jauh. Makanya gue pilih Fox Lady.

Di penghujung kelas 2 SMP. Gue juga mencoba game online lain, yaitu Idol Street. Ini game pencari jodoh menurut gue. Masa baru maen dua jam udah ada yang ngajak nikah. Nikah di game maksud gue, bukan dunia nyata. Kalo di dunia nyata paling udah gue gantung terbalik dari atas gedung tingkat 30.

Gue juga sering dibeliin macem-macem barang di Idol Street. Ada yang ngasih suka rela, bahkan bagiin duitnya. Gue merasa sangat miskin. Di Perfect World gue juga miskin tingkat dewa. Beli senjata duit gak cukup, ganti armor nunggu yang gratisan. Ckckck.. gegana sekali nasib gue.

Sayangnya petualangan gue di game online harus dihentikan untuk sesaat. Karena sat itu gue sudah kelas 3 SMP, gue merasa ketinggalan pelajaran begitu banyak. Jujur, materi dari kelas 1 SMP gak ada yang nyantol di kepala gue. Makanya, begitu menginjak awal kelas 3, gue mulai ngejer materi yang ketinggalan.

Bulan demi bulan berlalu.. gue lulus dan keterima di SMAN 1 Tumijajar. Awal-awal masuk kelas 10 lebih sering gue habiskan untuk mengikuti berbagai macam ekstrakurikuler. Nyampe jadwal gue seminggu full. Game pun mulai agak terbengkalai karena gue sibuk banget di sekolah. Gue juga mikir, kayaknya gue satu-satunya gamer online disini, makanya nyari temen sesama gamer sulit. Semangat gue maen game pun mulai turun di situ.

Sampai suatu hari, gue dipertemukan dengan seseorang. Seorang gamer. Kakak kelas. Dan gue enggak inget mukanya. Beneran. Sampe beberapa bulan setelah pertemuan pertama, gue bener-bener baru tahu kalo dia gamer. Karena dia juga yang bikin gue mulai main game online lagi.

50wwhl

File Perfect World di laptop gue udah kadarluasa karena enggak pernah di update. Akhirnya setelah transaksi gelap beberapa kali, gue bisa betulin game itu lagi. Dan… akhirnya, gue kembali ke Kota Naga. Treng..teng..teng…

2011-12-29 18-14-49
Job baru : Mystic – dari ras Dewa.

Aktifitas gue di kelas 11 lebih banyak diisi buat maen game. Rasanya gue kayak nemuin dunia gue lagi. Apalagi sekarang gue enggak maen sendiri. Ternyata banyak kakak kelas gue yang gamer online juga. Wkwkwk..

Ya, semua itu hanya bertahan beberapa bulan. Karena setelah itu, gue naek ke kelas 3. Gue sadar, gue bukan anak yang pinter-pinter amat di sekolah. Gue juga tahu, pelajaran di SMA jauh lebih sulit dibanding SMP. Makanya, gue memutuskan untuk vakum. Selama kelas 3 ini, gue enggak akan maen game.

Gue akan fokus ke UN.

Makanya sekarang, gue lagi berhenti maen game online. Kerjaan gue sehari-hari ya.. didepan laptop, tapi bukan maen game. *Fesbukan* Plak! =_= Enggak, bercanda. Maksud gue, ya.. ngetik.. nyicil novel, cerpen, dan lain-lain. Lumayan, bisa diikutin lomba.

Tapi ya, setelah semua ini selesai. Gue pasti akan kembali ke dunia itu. I believe I can fly… *nyanyi* Kekeke…

Balik ke pertanyaan di awal, jadi, apa alasan gue suka maen game? Jawaban yang paling simpel adalah, “karena game itu menarik.”

 –

Alright, that’s my story. Thanks for read… and.. see you..

 
2 Komentar

Ditulis oleh pada Maret 15, 2013 in Hobi

 

2 responses to “Kenapa Gue Suka Game?

  1. Gusti

    Mei 10, 2013 at 3:13 am

    Wah-wah, ulasan yang menarik banget.
    Sesama gamer dan juga player Perfect World ngerti banget perasaannya.

     
    • Eternity Stories

      Mei 22, 2013 at 2:34 pm

      Haha… 😀
      Yaa.. begitulah.. nasib pelajar yg msh memperhitungkan masa depan dengan game nya.. 😀

       

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: