RSS

Review Ujian Praktek ^_^

30 Mar

fall1016074

Seminggu perjuangan menghadapi Ujian Sekolah telah usai. Berbagai macam metode dalam menuntaskan salah satu kewajiban itu telah kami kerahkan semaksimal mungkin. Mulai dari belajar pake sistem kebut semalam, cara menyembunyikan hp yang baik dan benar, menulis rumus di meja, sampai yang ekstrem : ke toilet karena mau search di google. Yeah, me made it.

Tapi, metode-metode tersebut tidak bisa kami gunakan di kewajiban satu ini. Yup, di ujian praktek. Disini menuntut ketrampilan kami dalam memperagakan, bukan ngerjain 50 soal dengan option, a,b,c,d,e. Prakteknya bervariasi, mulai dari menulis surat lamaran kerja, roll depan, monolog Bahasa Inggris, nyulam, sampe ngitung diameter koin.

 ******

Hari Rabu kemaren dalah Ujian Praktek yang pertama, yaitu Bahasa Indonesia. Yang tertulis : bikin surat lamaran kerja. Yang bicara : pidato. Dan gue bener-bener ngelakuin kesalahan besar di kedua ujian praktek itu.

Dalam menulis surat lamaran kerja, gue lupa nambahin ‘alamat’. Padahal itu salah satu yang wajib, sementara yang enggak ditanyain, kayak agama, nomor handphone itu malah gue sertain lengkap banget! -_- Dan gue enggak kesulitan dalam menulis suratnya, karena secara naluri gue emang nulis latin (diwajibkan nulis tegak bersambung, horeeee! XD). Dalam berpidato malah lebih parah lagi.

Semalem sebelum ujian praktek, gue nungguin tema pidato dari temen-temen gue. Tapi karena kondisi sinyal yang buruk, menyebabkan sms temen-temen gue baru masuk saat pagi menjelang. Itu sebabnya, saat sampai di sekolah –gue belom bikin pidato sama sekali. Sedangkan gue lihat, temen-temen udah pada komat-kamit ngapalin pidato mereka. Akhirnya, pas giliran gue maju…. gue ngarang bebas di depan. Tema yang gue ambil, “Pendidikan Akhlah Usia Dini”, judul pidato gue, “Dampak Kurangnya Pendidikan Akhlak Usia Dini”, tapi perasaan pas pidato kok gue malah ngomongin faktor yang mempengaruhi pendidikan akhlak? =_= (Entahlah, silahkan tanya pada rumput yang bergoyang).

 ******

Hari Kamis, adalah praktek olahraga. Ini yang paling menyenangkan –menurut gue. Karena selaen kerasa cepeeet banget, ini juga olahraga terakhir kami di kelas XII. Capeknya enggak kerasa, tau-tau lima materi yang kita ambil nilai udah selesai semua. Materi olahraganya, tolak peluru, roll depan-belakang, basket, sepak bola, dan terakhir voli. Yah, memang hasilnya enggak bagus-bagus amat, tapi lumayanlah.

Photo3020
Siap-siap kumpul di lapangan… 😀

Photo3026
Praktek roll depan… (gue bisa lho..) 😀

******

Hari Jum’at –adalah yang tersulit dari yang tersulit. Yaitu, praktek TIK dan…… praktek Agama (maksud gue yang bikin sulit itu praktek agama). Materi yang di ujikan adalah tilawah, solat fardhu, dan solat…. mayyitti.. alias MAYAT! *BGM : Jreeeenggg… (instrument di sinetron).

Lantas, apa yang membuat gue kejang-kejang pas ngeliat ujian praktek agama??? Pertama! Solat fardhu harus pake Doa Selamat, dan gue gak tau apa-apa soal doa itu…….

Krik.

(Iya, gue tau, kebangetan banget kan…. -_-)

Yang kedua! Gue susah banget ngapalin solat jenazah!! Entah titik kesalahannya dimana, yang jelas –gue paling susah ngapalin itu. Kalo tilawah, Insya Allah gak ada masalah, asal syaratnya enggak dilaguin, gue masih bisa kok.

Dan… ujian praktek agama pun dimulai. Saat pak Iswanto masuk, dan menjelaskan prosuder penilaian dan tata cara praktek, dia menambahkan, solat fardhu yang kita pake adalah solat Subuh disertai qunut.

Gue shock. Qunut??? Gue solat subuh gak pernah make Qunut, Ya Allah….!!! Dan sekarang di ujikan…. mana doanya panjang.. mana solat jenazah belom hafal 100%,,, Aaaaa…!!

(Sebagai seorang muslim, gue merasa gagal) :cry:

Gue tergolong orang-orang ‘beruntung’ yang dipanggil agak awal. Saat tilawah, lancar.. solat fardhu, lancar… (gak make Qunut, wes.. ben… >_<). Giliran sholat jenazah.. di takbir ketika… gue terdiem… lupa di tengah-tengah. Tiba-tiba gue menoleh ke Pak Iswanto dan bilang, “Pak lupa… mundur ya pak, hehe..”

Pak Iswanto mengizinkan. Gue pun langsung balik ke meja gue dan ngambil buku Tuntutan Sholat. Ini sebabnya gue males ikutan solat jenazah kalo lagi ngelayat, masa lagi khusuk solat, gue lupa doa, terus nanti malah ngarang doa.. ujug-ujug mayatnya idup lagi.. protes karena doanya gak bener.. =_= Hiii..

Sip, merasa sudah mantap, gue balik ke depan, praktek solat mayat lagi. Sampe di takbir ketiga…… gue lupa doanya lagi. Gue nyengir.

“Hee.. lupa pak.”

Pak Iswanto shock,  “Lupa lagi?”

Gue cuman ngangguk sambil ketawa salting.

Akhirnya gue disuruh mundur ke belakang lagi, buka buku lagi, bertapa ngafalin lagi.. dan setelah tiga kali maju… akhirnya selesai juga solat jenazah gue. Keluar dari ruangan, gue pengen teriak “FREEDOM!!!” make toa sambil keliling sekolah. Iya, itu gak mungkin banget. =_= Dilanjutkan dengan praktek TIK, kalo yang ini gue gak ada masalah. Satu-satunya masalah adalah : MOUSE NYA SUSAH DIGERAKIN, kampret! Alhasil, nilai gue gak perfect dan… kalah sama Abid. =_= (Ini menyebalkan.. sangat menyebalkan…)

******

Hari Sabtu, ujian praktek Bahasa Inggris. Sebelumnya, kita dikasih tugas buat bikin narrative text dirumah. Dan gue menghabiskan waktu satu malem buat nyari ide dari potongan gambar di kertas soal buat dibikin menjadi suatu cerita.

Gue bener-bener gak ada ide. Bingung sama alurnya. Akhirnya, sampe Sabtu pagi, gue belom bikin sama sekali. Pas lagi mandi, showeran… tiba-tiba gue mendapat wangsit ghoib. Sebuah ide muncul mendadak. So, setelah mandi, gue berangkat (karena udah kesiangan banget!), dan langsung duduk di samping musola, nulis tugas narrative text. =_=

Saking gupeknya, gue nyampe asal-asalan bikin judul. Apa yang kalian bayangkan kalo baca judul narrative text kayak gini, “Tragedy of Love Triangle.” Sinetron banget. Tapi, gue gak perduli, yang penting ada judul ada cerita. Gue langsung kumpul cerita gaje itu.

Dua tugas yang tersisa adalah praktek dialog dan monolog. Gue gak ada masalah di dialog. Walau gak bisa improvisasi gara-gara alur ceritanya udah ditentuin sama gurunya. Jadi gue harus ngafal. Dan itu sangat sulit. =_=

Photo3028
Antri nunggu giliran dialog..

Yang kedua praktek monolog. Kita harus mendeskripsikan diri sendiri atau orang lain. Kebanyakan temen-temen gue mendiskripsikan diri sendiri. Tapi gue mengambil jalur yang berbeda. Gue mendeksripsikan orang lain. Guess who.. 8)

I want to describe about  my friend, his/her name is….. he/she live in…. he/she was born on….. His/her age……. his/her ideal is…….. He/she has…. skin, ….. eyes, ….. nose, ……. face. With height…. cm and weight …..kg. His/her hobby is……. He/she is  ……, …….., and ….. person. If you interest to contact him/her, you can add his/her fb with name …….. and twitter ………. Thank you.

Yeah, that’s what I’m talking about… 😀

******

Berlanjut ke hari Senin, praktek Bahasa Prancis + Mulok. Bahasa Prancis kami diwajibkan bikin deskritif mengenai kehidupan sehari-hari dan berdialog. Gue nyampe merelakan waktu libur gue di hari Minggu buat berguru ke rumah Nurul. Minta ajarin bikin desktritifnya.

Malemnya, gue bertapa ngapalin dialog. Dan ketika hari Senin tiba. Gue bisa mengerjakan tugas deskritif dengan lancar (gimana gak lancar, naskah siap jadi ada di kolong meja, tinggal nyalin.. =_=)

Photo3030
Wkwkwk… kamus di atas meja, kompromi ama tetangga.. teks matang di kolong meja, dan segenap aktivitas gelap laennya…  ;)

Setelah itu, berlanjut ke Mulok. Nah, disini nih, mulai masalah. Gue sama sekali enggak bisa nyulam. Masukin benang aja satu jam, gimana kalo waktunya cuman dikasih 2-3 menit?? Mau dapet berapa sulaman gue?? Apalagi jalan nyulamnya jalan delapan! Gue panik! Panik! Saking paniknya gue sampe diem.

Photo3033
Praktek nyulam… 😥

Dan begitu giliran nyulam gue tiba, grogi dan panik kembali menghantui. Saking paniknya, gue enggak nyadar kalo benang di bawah ngelilit benang gue. Jadinya, sulaman gue kacaaau! Untung ada Isti yang ngebantuin gue betulin benang yang kusut itu. Fiuh… setelah benang kembali seperti semula, gue bikin secepet mungkin.. dan, benang nyangkut di kancing jas gue! (sempet-sempetnya nyangkut di kancing!

Dan etelah tiga menit berlalu, gue memandang hasil kerja gue -panik. Dan pas ditanya sama pengawas, “dapet berapa?”

Isti yang jawab, “empat bu..”

Gue heran. Natap dia, terus natap ibu itu lagi, dan ngangguk. Gue nurut aja. Dan gue liat.. gue dapet B. Wauw. Amazing.. :|

Ujian menyulam, memang sangat menegangkan.

Yang mengenaskan waktu praktek dialog. Bayangkaaaaan.. gue harus nunggu dari IPS 1 sampe giliran IPA 3!!! Bayangkaaaan… bayangkaaaannn berapa jam gue harus nungguuu…! =_= Nunggu berjam-jam hanya untuk 1 menit dialooogg… >_<

Photo3037
XII IPA 3 terlantar nunggu giliran tampil dialog.. wkwkwk..

And finally, setelah mengantri penuh penderitaan, akhirnya praktek dialog berhasil ditunaikan dengan lancar. Gak nyangka, padahal waktu latihan gue gak konsen. Pikiran kemana hafalan dimana. Fuhh…

Photo3042
Praktek dialog : tegang. Karena cuman tiga orang di ruangan. Penguji + peserta.

******

Berlanjut ke hari Selasa. Kesenian dan Biologi. Jatah pertama adalah Biologi. Awalnya gue ngerasa lancar-lancar aja praktek biologi. Secara, cuman nentuin kandungan vitamin C dalam sari buah.

Photo3043
Uji kandungan vitamin C

Tapi gue gak tahu kalo praktek Biologi gue bakal ancur hari itu. Entah salah dimana, tapi kayaknya gara-gara amilum iodida yang dinetralisir terlalu pekat, jadinya itungan gue gak bener. (Hasyeemm…) Jadinya, pas gue lagi makan di kantin, gue di sms Eli, disuruh praktek ulang Biologi. Bahasa kasarnya : remedial. =_=

Ya Allah..! Kapan sih gue bisa berteman baik sama BIOLOGI??!!

Gue nguji sari buah semangka dan buah naga saat itu. Dari uji vitamin yang pertama, sari buah semangka punya kandungan vitamin c lebih banyak dari sari buah naga. Gue gak tahu kalo itu salah! Secara, gue cuman nulis apa yang gue dapet dari hasil praktikum! Ternyata setelah gue uji ulang, yang bener adalah sari buah naga memiliki kandungan vitamin c lebih banyak dari sari buah semangka. Yah… remedial. Hiks… Nilai biologiku…

Memang deh, kayaknya di praktikum yang pertama, pas mau uji sari buah naga, amilum iodidanya terlalu pekat, makanya tetesan sari buah naganya banyak banget. Hadeeh… =_= Biologi… Biologi….

Oke, lupakan masa kelam dengan biologi. Sekarang waktunya bermain dengan seni. Yeah, seni. Ujian praktek kesenian ada dua : nyanyi dan gambar. Lagu yang wajib dinyanyikan ada tiga jenis : nasional, daerah, dan bebas. Sedangkan untuk gambar, harus menggambar ragam hias.

Photo3045
Ujian praktek nyanyi… 😥

Ini adalah ujian praktek yang menegangkan setelah ujian praktek agama. Pasalnya, gue enggak suka nyanyi dan enggak pernah bisa ngapalin lirik lagu. Suara gue juga enggak bagus-bagus amat, beda ama my mother. My mother itu anggota paduan suara, ngerti nada + jago nari. Tapi kenapa bakat my mother gak ada satu pun yang nurun ke gue. Kenapa?? Kenapa????? My father gue juga ngerti nada. Tapi kenapa gue enggak ngerti??! Kenapa??! Kenapa??

Suara gue juga pas-pas’an. Kalo ketinggian suara gue kayak kadal kejepit pintu, kalo kerendahan jadi kayak suara beruk. =_= Makanya, gue galau berat. Tiga lagu pula. Gimana coba caranya gue ngapalin lirik lagu sebanyak itu??

Sejak diberitahu pilihan lagu nasional dan daerah, gue udah mulai latihan. Latihan ngapal lirik maksudnya. =_= Lagu nasional yang gue pilih adalah “Syukur”. Lagu daerah yang gue pilih adalah “Sang Bumi Ruwa Jurai”. Lagu bebas yang gue pake, “Cinta Sejati” ost Habibie Ainun. (Ciiieeeehh.. 😀 ) Wkwkwk….

Setiap gue latian di kamar, my mother nyeteluk, “Kok fals?”

Gue cuman diem. (Resiko punya ibu yang ngerti nada dan musik. Kita fals dikit langsung diprotes. =_= )

Pas giliran tampil ke depan…. suara gue kerendem ama suara Taufik yang barbar. Mana dia nyanyinya pake gitar. =_= Pas gue selesai nyanyi, Bu Maulita ngomong, “Kok berhenti? Ayo lanjut..”

“Udah selese bu..”

“Lho udah selesai? Oh.. ya udah.. duduk…”

JLEB! Jangan bilang selama 10 menit gue do re mi fa so la si do tadi, ibu itu enggak dengerin gue. Hiks… T_T

Balik ke meja, gue nerusin desain ragam hias gue. ini juga kendala, karena gue gak tahu kalo ragam hiasnya harus diwarnain. Jadinya, gue kasih warna seadanya dengan spidol yang tersedia di tas gue. hasilnya : absurb memang. Wkwkwk…

Photo3049
Ragam hias ala Rin Lawliet… 😀

******

Hari Rabu, adalah hari terakhir Ujian Praktek. Yaitu Kimia dan Fisika. Ini agak dilematis karena kloter gue tabrakan jadwal. Yang seharusnya praktek Fisika, tapi ternyata di tempat laen, kita juga berbarengan jadwal dengan praktek Kimia. Akhirnya, kita milih praktek Kimia duluan.

Photo3052
Uji Asam Basa menggunakan Indikator.. 😀

Prakteknya enggak terlalu sulit, cuman nentuin asam basa dari suatu larutan yang belum teridentifikasi jenisnya. Dan nanti, disuruh nentuin, apakah itu tergolong CH3COOH, NaCl, atau NaOH. Gue cuman salah pas bikin ionisasi CH3COOh, gak tau kalo itu harus pake arus bolak balik. =_=

Kemudian ke praktek Fisika. Karena kita nunda giliran, jadinya kita dilempar ke urutan terakhir. Jengkel iya, bosen iya. Bayangkaaan, kami harus menunggu lagiiii… =_= Setelah menunggu cukup lama, kloter gue masuk lab fisika, dan ngambil undian. Gue dapet nomor 14. Beh, deg-deg’an banget! Alat peraga fisika apa yang bakal gue dapet??

Iya, memang begitu sistemnya. Ada enam jenis peraga fisika yang akan di ujikan. Mengukur menggunakan jangka sorong, mikrometer skrup, mengukur bayangan cermin/lensa, gaya gravitasi, dan sudut. Nanti, setiap anak yang masuk akan diundi untuk menentukan alat peraga yang akan mereka gunakan.  Guess what.. I’ve got.. JANGKA SORONG!

Photo3053
Lebih teliti mana? Pake penggaris ato jangka sorong? 😀

Photo3050
Praktek di lab fisika…

Gue pas pertama ngerjain lancar-lancar aja. Sampai gue menyadari, hitungan jangka sorong gue salah. Mau enggak mau, gue ngukur ulang dari awal. Tanya bolak-balik ke guru pembimbing. Hehe… inilah enaknya kloter terakhir. Dibimbing, dan waktu diperpanang. Aslinya cuman 20 menit. Tapi gue rasa itu lebih dari 20 menit. Bayangkan, gue ngitung yang awal aja 15 menit. Kalo gue itung ulang, pasti hitungan gue di bawahnya juga berubah. Hohoho… Lumayanlah.

Ujian praktek fisika lebih menyenangkan daripada yang gue perkirakan. 😀

Photo3055
My friend with Bu Erlita.. (our physic teacher)

Dan, keluar dari lab fisika, turun ke lapangan basket, gue kembali berteriak, “FREEDOM!” Say bye-bye with practice examination.. It’s time for prepare final examination.. Yeah, the final countdown… 😀

Oke, itu curahan gue tentang Ujian Praktek tahun ini. Seru, menegangkan, mengharukan, mengesalkan, dan laen-laen. Dan, hanya menghitung jam, ujian nasional akan segera sampai di depan mata. ^_^

Thanks for read… and see you!

 

 
4 Komentar

Ditulis oleh pada Maret 30, 2013 in Kelas XII, Sekolah

 

4 responses to “Review Ujian Praktek ^_^

  1. isti artha

    Maret 30, 2013 at 1:16 pm

    woooowww 😀

     
  2. Zen Horakti

    April 3, 2013 at 5:03 pm

    Hahaha, pengalamanmu lucu banget XD

     
    • Eternity Stories

      April 3, 2013 at 5:44 pm

      Baca yang laen deh.. kalo beruntung bakal nemu yang lebih absurb.. 😀

       

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: