RSS

SBMTPN 2013

23 Jun

sbmptn2013

Yahaaa..! ^_^ Lama gak jumpa yak! Sudah 10 tahun… (baru juga beberapa minggu.. -_-) Yah, intinya, setelah sekian lama enggak update postingan, akhirnya, di hari yang cerah ini, gue bisa memposting sesuatu.

Okew, postingan kali ini membahasa tentang perang dunia II bagi para pelajar di Indonesia.. kita sambut.. SBMPTN! (Prok..prok..) >_<

Ritual sakral ini di adakan setiap tahun untuk menyeleksi siswa-siswi kelas XII yang baru lulus untuk menjadi mahasiswa/i di PTN-PTN Indonesia. Berbeda dengan SNMPTN yang menerapkan sistem nilai raport, kalo SBMPTN itu tes tulisnya.

SBMPTN atau bahasa ribetnya adalah Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri. Testnya di adakan dua hari. Hari pertama tes TPA (Tes Kemampuan Dasar) dan Kemampuan Dasar. Hari kedua adalah hari paling kampret menurut gue.. karena tes mengenai Kemampuan IPA. -_-

Tahun ini, tes SBMPTN dilaksanakan pada tanggal 18, 19 Juli 2013. Yang artinya, baru gue laksanain beberapa hari yang lalu. Menurut informasi yang gue dapet, peserta SBMPTN tahun ini ada 590.000 orang. Sementara kuota yang disediakan hanya untuk 90.000 orang. Pertanyaannya, mau dikemanain 500.000 orang yang kesisa nanti??? -_-

Ehm, baiklah.. lupakan pertanyaan di atas. -_-

Jadi, tanggal 18 Juli kemaren, gue berangkat menuju lokasi tes di SMK 2 Mei Bandar Lampung. Jalanan sungguh padat pemirsaaah! Jalur ke arah UNILA bener-bener padat dan sesaaaak. Perpaduan antara peserta tes, mahasiswa, pekerja, dan pelajar yang mau verifikasi data.

Photo3327
Kalo dari jauh, ramenya lebih keliatan.. -_-

Alhasil, gue nyampe di SMK 2 Mei dengan selamat dan kepagian. Tapi ternyata udah banyak orang disana. Gue dapet tempat di Lantai 2 ruang 03. Sambil menunggu bel masuk, gue diem, duduk-duduk di depan teras sambil mandangin muka-muka yang akan ikut tes bersama gue pada hari itu.

Photo3332
SMK 2 Mei from lantai 2

Gue yakin, mereka semua yang bener-bener pengen masuk PTN, pasti kenceng banget belajarnya. Keliatan dari muka-muka serius yang daritadi gue liatin, mantengin soal-soal dari tempat bimbelnya.

Photo3329
Menanti jadwal eksekusi…

Daan… bel pun berbunyi.

“Iaaaaaaaaaaaaaaaaaa”.. (Ini bunyi belnya.. beneran. -_- Kayak cewek menjerit. Gue ampe kaget pas denger belnya, soalnya gue kira ada cewek yang kesurupan terus jerit histeris). Baiklah, ternyata itu bunyi bel.

Gue pun masuk kelas. Di kelas itu ada dua puluh orang dan setiap orang duduk sendiri-sendiri. Gue langsung nyiapin berkas-berkas gue. Kartu SBMPTN, SKHU dan Surat Keterangan Lulus. Enggak ketinggalan papan dan pensil. (Tumben ya hari pertama enggak ketinggalan.. hehe.. :D)

SBMPTN_13_ copy
Kartu Peserta SBMPTN versi Rin Lawliet.. 😀 (narsis.com)

Dua guru masuk dan langsung membagikan LJK. Wiw.. tebel booo kertasnya. Enggak kayak kertas UN yang tipis amit-amit. -_- 30 menit kemudian, soal TPA di bagikan. Sreet… gue buka soal pertama. Wiw… kok udah susah gini.

Ehm.. calm down.. calm down.. mungkin cuman bagian awalnya yang susah. Gue pun mengerjakan dengan tenang. Soal premis gue lewatin dengan selamat… dan sampailah di soal hitungan. Gue melongo.

KENAPA BEDA DARI TAHUN-TAHUN SEBELUMNYA???

(Gue nyakar-nyakar meja). -_-

Soal pola angka, dan hitungan buset dah.. Buat orang-orang yang alergi angka kayak gue, itu kutukan. Mungkin bagi orang-orang yang doyan angka dan udah kebal sama berbagai jenis soal, ya biasa-biasa aja.

Ajaibnya, 60 menit itu enggak kerasa banget. Gue baru ngerjain sekitar empat puluhan soal dari 75 soal… dan bel menjerit… tanda waktu pengerjaan telah habis. Gue langsung jedotin kepala ke tembok saking pusingnya.

Kita dikasih waktu break setengah jam. Gue pun menghabiskan waktu istirahat dengan melancong ke tempat Rani. Btw, gue sama Rani Satiti satu tempat di SMK 2 Mei. Satu lantai pula. Cuman beda ruang aja. Dia ruang 8 Lantai 2.

Photo3328
View dari lokasi ujian Rani

Waktu istiraha berakhir, bel kembali menjerit dan para peserta kembali ke ruangan masing-masing. Dan… peperangan dengan soal Kemampaun Dasar dimulai. 45 soal terdiri dari MatDas (Matematika Dasar), Bahasa Inggris dan Bahasa Indonesia. Waktu 60 menit.

Seperti biasa, dalam tradisi mengerjakan soal, bagian hitung-hitungan selalu gue abaikan. Jadi, gue skip ke soal Bahasa Indonesia. Gue ngerjain.. tenang…. walau pun soalnya susah-susah kampret. -_- Dan ketika soal Bahasa Indonesia terakhir selesai gue kerjakan, gue ngelirik jam.. waktu tersisa 15 menit. Masih ada 15 soal Bahasa Inggris dan 15 soal Matdas. Gue pengen nangis.

Dengan kecepatan dewa gue mulai baca soal Bahasa Inggris, jawab nembak-nembak, dan buletin LJK secepet mungkin. Tiba di penghujung 5 menit.. gue baru ngerjain Matdas. Gue cuman ngerjain 2 soal… nebak pula.

Bel menjerit lagi. 60 menit enggak kerasa banget. Tau-tau waktu habis dan masih banyak soal Bahasa Inggris yang belom gue baca. Nyesel iya. Pengen lompat dari lantai 2, iya. Tapi gue enggak pengen mati. Jadi gue langsung pulang.

******

Hari kedua, adalah tes Kemampuan IPA. Gue masuk ruangan dengan wajah yang lebih horror dari biasanya. Tes Kemampuan IPA adalah yang tersulit dan tersakral menurut gue. Karena selain rentan dapet nilai minus, tes Kemampuan IPA adalah bagian yang jawabannya paling sedikit gue isi.

Nah, benerkan? Apa gue bilang… 30 menit berlalu setelah soal dibagikan.. gue udah selesai ngerjain. -_- Matematika 2 jawaban (nembak), Kimia 2 jawaban (nembak), Fisika 3 jawaban, Biologi 3 jawaban. Gue cuman dapet 10 jawaban dari 60 soal. (garuk-garuk lantai).

Tapi karena waktunya masih banyak, gue pun memaksakan diri untuk mengerjakan. Saking bingungnya harus ngerjain yang mana dan darimana, gue akhirnya ngantuk dan ketiduran. Pas gue bangun, ternyata masih 30 menit lagi. Gue ngeluh. -_-

Akhirnya gue ngambil kertas kosong di laci meja gue dan mulai melakukan aktivitas penangkal ngantuk = gambar.

Akhirnya gue jenuh juga, dan kembali memaksakan diri untuk mengerjakan. Mata gue udah kayak Garfield, tapi tangan tetep ngoret-ngoret di atas lembar soal. Sampai bel berbunyi.. akhirnya jawaban gue di LJK bertambah, walau gue lupa detailnya apa aja.

Gue keluar dari ruang eksekusi dan rasanya pengen jerit merayakan berakhirnya tes SBMTPN. >_<

Lega iya, seneng iya, tapi tetep cemas dan deg-deg’an menanti hasil.

Setelah ini, gue cuman bisa pasrah dan menyerahkan hasilnya kepada Allah Swt. Entah keterima di pilihan kesatu, kedua, ketiga, atau bahkan enggak keterima.. gue cuman bisa mempercayakan yang terbaik kepada Allah.

“Manusia bisa membuat rencana, tetapi Allah yang menentukan.”

Itu aturan mainnya.

Hufh.. SBMPTN mungkin berakhir.. tapi tes-tes mandiri setelahnya juga masih ada. Agaknya, penelusuran jalur buat masuk PTN masih belum berakhir. Hehe.. Oke, segitu aja postingan kali ini. Mohon doanya semoga hasil tes gue sesuai harapan, terimakasih sudah membaca… see you! XD

 
4 Komentar

Ditulis oleh pada Juni 23, 2013 in Kelas XII, Kuliah, Sekolah

 

4 responses to “SBMTPN 2013

  1. Ilham

    Juli 13, 2014 at 11:58 pm

    lucu lihat tulisan tulisannya 😀

     
  2. rifkiridha

    Juli 7, 2015 at 1:56 am

    keren tulisan – tulisannya kak
    kocak bisa sesantai itu ujian2, tapi keterima juga di IPB.. keren kakak kita yg satu ini

     
    • Rin Lawliet

      Juli 13, 2015 at 6:35 am

      mungkin sudah alurnya seperti itu.. wkwk..
      tapi jangan ditiru ya.. *terlalu beresiko* haha

       

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: