RSS

Road To PTN : #1 Simak UI

07 Agu


ujian-masuk-ugm

Tes.. tes.. check.. 1.. 2.. 3..

Alright, here we go..
Good morning, everyone! Did you miss me?? Mwahahahaha..
(Pede poll)

Udah berapa minggu ya enggak posting sesuatu. Agaknya terhitung sejak pengumuman SBMPTN gue enggak pernah nongol lagi. Well, memang itu adalah masa-masa yang berat, gue akui itu.

Habis jatoh (gagal SNMPTN), terus ketimpa tangga (gagal SBMPTN). Itu menyakitkan.

Dan sebagai pengidap sindrom Masochist, dengan ganas gue menjajal setiap UM (Ujian Mandiri) yang gue temui dari internet.

Hasilnya?

Enggak, gue lagi enggap pengen bahas hasil.. gue lagi pengen ceritain petualangan + pengalaman gue ikut berbagai jenis tes mandiri.

Kita mulai dari yang paling pertama : SIMAK UI

SIMAK UI
(judulnya di ulang biar dramantis wkwkwk..)

SIMAK UI terkenal dengan kesulitan soalnya yang mahadewa. 3x lebih sulit dari SBMPTN –katanyaaaa. Dan emang bener sih.. -_- coba aja cek soal-soal di website resminya. Awal gue ikut SIMAK UI adalah karena impian gue yang belom padam buat dapetin si jaket kuning. Makanya dengan modal nekat, gue pun mendaftarkan diri dalam ajang pencarian mahasiswa tersebut.

Gue ngambil kelas reguler dengan rincian pilihan, sebagai berikut :

  1. Arsitektur
  2. Arsitektur Interior
  3. Farmasi

Abaikan urutan dalam pemilihannya. Itu memang gue sengaja. Wkwkwk..
Lokasi tes gue cukup jauh. Gue daftr online di Lampung, dan dapet tempat tes di Depok. Spesifiknya di SMA Sejahtera 1 Depok.

simak
Kartu peserta SIMAK UI

Gue berangkat ke Jakarta tanggal 27 Juni 2013 malem. Sampe di Stasiun Gambir tanggal 28 Juni pagi. Kemudian Gue ditemenin sama Kak Bedi dan nginep di rumah sodaranya di Depok. Kalo di Depok ada satu tempat yang kudu wajib mesti dikunjungi : UI.

IMG_0434
Keren banget…

Gue maen ke UI pas tanggal 29 Juni itu. Waktu masuk ke dalem area kampusnya, gue cuman bisa wuoowww.. wuoowww… Memang ya, kalo kita masuk ke lingkungan univ impian, rasanya kayak ada lapisan emas di sekujur bangunan univ itu.. kesannya jadi cling… cling.. gitu. (Atau memang guenya yang terlalu udik? Entahlah, tapi itu yang gue rasain)

IMG_0424
Kereeen.. >_<

IMG_0423
Kereeen.. >_< (bingung mau koment apa.. wkwk..)

IMG_0462
Gedung khas UI..

Danaunya… gilaaaa. Adem banget kalo duduk di bawah pohon sambil mandangin danaunya. Jadi ngehayal, andai gue bener-bener jadi mahasiswa disini.

IMG_0421
Amazing lake…

Pindah dari danau, gue sama Kak Bedi jalan ke perpustakaan UI.

Photo3345
Tempat duduknya keren.. XD

Photo3347
Very cool..

Photo3356
Ada yang lagi latian biola~

Dan tepat dengan kunjungan ke UI, gue juga ketemuan sama temen nulis dari fb. Intan. Kita ketemuan di depan Starbucks UI. Pertemuan hangat itu berlangsung singkat, dan kami langsung jalan-jalan keliling UI. Melewati fakultas Psikologi, ISIPOL, dan lain-lain.

IMG_0437
Fakultas psikologi..

IMG_0439
Cia.. cia.. cia.. (Me and Intan)

IMG_0440
Ini bangunannyaa..

IMG_0441
Jalan-jalan..

IMG_0444
ISIPOL..

IMG_0445
Wauw..

IMG_0447
Bentuk fakultasnya paling unik.. wkwk..

IMG_0451
Ini taman yang ada di belakang fakultas Budaya itu..

IMG_0449
Artisik banget pemirsaah..

IMG_0456
Departemen Kriminologi.. 😀

IMG_0455
Yang ini Ilmu Komputer.. :3

IMG_0463
Perpustakaan UI : The Crystal of Knowledge..

IMG_0461
Tadaa… taman lagi…

Sayangnya, pertemuan dengan Intan itu tidak berjalan dengan mulus. Waktu itu, gue sama Intan mau solat Dzuhur. Kita ngambil wudhu, dan tas kita tinggalin didepan tempat wudhu. Begitu gue selesai wudhu, si Intan tiba-tiba nongol dengan wajah tegang..

“Tasku gak ada…” Katanya.
“Apa???” (BGM : jeng.. jeng..!) Gue kaget.

Kita cek kedepan, ternyata beneran gak ada. Tpi karena waktu solat dzhuhur sudah menipis, kita pun solat terlebih dahulu. Begitu selesai solat, Kak Bedi dateng, dan gue baru menceritakan kejadian yang terjadi.

Seketika itu juga, rencana jalan-jalan di UI berubah menjadi investigasi tas Intan yang hilang. Mungkin gak masalah kalo tas itu cuman berisi buku dan alat tulis. Masalahnya ada laptop, hp, Al-Qur’an, alat sholat, dan berkas-berkas tes Intan.

Photo3354
TKP disekitar sini pokoknya.. >_<

Gue pun mencoba menghubungi hp Intan. Kedengeran suara, tapi cuman kayak orang ngobrol-ngobrol gitu, di tempat rame. Kak Bedi, Intan dan gue sampe kalang kabut, pindah dari satu tempat ke tempat lain, ngecekin semua tempat yang punya peluang bagi si pencuri bersinggah. Tapi nihil!

Kita gak putus asa. Kita terus nyari, sampe hari semakin mendekati sore. Karena Intan teringat mau mengantar gue dan Kak Bedi ke tempat tes SIMAK UI di SMA 1 Sejahtera, akhirnya investigasi kami hentikan. Kami beranjak ke tempat les Intan.

Setelah memperbarui berkas-berkas tesnya, Intan mengantar ke tempat gue tes besok.

Dan, berakhirlah petualangan di hari itu. Pertemuan yang harusnya indah, malah berubah jadi kasus pencurian. -_-  Skenarion kehidupan memang sulit ditebak ya….

*********

30 Juni 2013. pagi-pagi banget gue udah berangkat ke SMA Sejahtera 1. Ditemenin Kak Bedi, naek kereta, terus angkot nyampe bolak-balik ganti mobil karena salah naek mulu. -_- Akhirnya, kita bener-bener nyampe di lokasi tes. God.. finally..

Photo3364
SMA Sejahtera 1 Depok

Photo3361
Naek tangganya gak kira-kira.. -_-

Gue dapet ruang tes nomor 17. Itu ujung banget. Lantai 4 kalo gak salah. Di lantai itu cuman ada 2 kelas. Ckck.. ngenes banget yah yang dapet kelas disana. -_- Bisa kurus mendadak.

Photo3358
Ini lantai ruangan tes gue..

Waktu mau tes itu, gue baru inget kalo alat tulisan dan sebagainya belom gue persiapin. Pensil kecil cuman satu, tumpul pula. Untungnya Kak Bedi mau minjemin alat tulisnya ke gue. (Busyet dah.. niat tes gak sih, gue ini? -_- )

Dan… bel masuk pun berbunyi. Semua peserta masuk ke dalam ruangan.

Kemudian dua pengawas beralmamater kuning masuk kedalem ruangan. Gile.. tu jaket kuning bikin ngiler aje. Kalo enggak inget mereka berdua itu pengawas, paling udah gue seret ke semak-semak, terus gue jambret jaket kuningnya. Kekekeke.. (ide gelap)

Peraturan waktu tesnya banyak banget. Beberapa sampe gue lupa. Tapi yang pasti gue inget, gak boleh make jam, gak boleh ada kotak pensil. Cuman papan, kertas soal sama jawaban, kartu tanda peserta dan bukti identitas.

Bel tanda tes dimulai berbunyi… teng ting teng ting teng.. (musik klasik, sejenis kayak bel yang di film Death Bell itu lho.. -_-) Bikin merinding aja..

Dan.. mulai! Kertas soal dibuka… gue terdiam. Soal SBMPTN aja bikin gue sakit kepala, dan sekarang gue dihadapkan dengan soal-soal dengan tingkat kesulitan di atas SBMPTN.. -_- God.. kapan mahluk gak tau diri ini tersadar akan batas kemampuan dirinya sendiri???? (Jeritan hati).

SIMAK UI terdiri atas dua jenis soal. Kemampuan IPA dan Kemampuan Dasar. Dua jenis soal yang sama-sama enggak bisa mendongkrak nilai gue. Karena selain penuh hitungan, gue biasanya ngumpulin nilai dari soal TPA. Gue pengen nyakar-nyakar meja saking frustasinya.

Dari dua jam waktu yang disediain buat ngerjain soal Kemampuan IPA, malah gue pake buat tidur dan gambarin kertas soal.

Sisa satu jam, baru gue mulai mau mikir. Kemampuan IPA SIMAK UI  ada Matematika, Biologi, Kimia, Fisika dan IPA Terpadu. Gue agak ketolong karena ada IPA Terpadu. Menurut gue soal-soalnya lebih asik ketimbang Matematika.

Kalo deretan jawaban IPA Terpadu, Biologi dan Fisika gue hampir penuh, berbanding terbalik dengan Kimia dan Matematika yang masih putih bersih. Akhirnya gue tembak aja dua jawaban. Semoga bener.. Aamiin..

Bel berbunyi lagi, pertanda bahwa tes tahap satu telah usai. Gue ngumpulin kertas kedepan, terus ngeliat cowok yang duduk di paling depan deretan gue. Busyeet.. hampir penuh lembar jawabannya… O.O Gue merasa jadi peserta paling menyedihkan saat itu.

Setelah istirahat satu jam, tes dimulai kembali. Kali ini kemampuan Dasar. Gue lancar banget ngerjainnya, kecuali Matematika Dasar. Lupakan soal hitung-hitungan, gue pengen fokus di Bahasa Indonesia dan Bahasa Inggris dulu. Dan seperti tradisi-tradisi sebelumnya, di penghujung setengah jam terakhir, gue baru ngerjain matematika. Itu pun cuman gue isi empat jawaban. Begitu bel terakhir berbunyi, gue langsung kumpul, ngambil tas dan keluar dari ruang eksekusi.

Lalalala… Langit cerah banget..

Gak terlalu buruk, gue ngisi cukup banyak, yang jadi permasalahan, apakah jawaban yang gue isi itu bener atau salah. -_-

SIMAK UI di Depok sudah usai. Malam ini, gue akan langsung melaju ke Bintaro buat nyari tempat nginep baru. Masih ada dua tes di Jakarta yang harus gue jalanin. Kekeke…

Oke, segitu dulu buat cerita mengenai petualangan dan pengalaman ikut UM PTN… akan berlanjut ke postingan berikutnya.. ^_^ See you!

To be continued.. 

 
2 Komentar

Ditulis oleh pada Agustus 7, 2013 in Jalan-Jalan, Kelas XII, Kuliah, Sekolah

 

2 responses to “Road To PTN : #1 Simak UI

  1. rifkiridha

    Juli 7, 2015 at 1:46 am

    sempai kocak banget ikut simak sampe gambar2 pas ujian xD

    itu ke depok buat ujian apa wisata kak/? xD

    farmasi kakak ambil pilihan 3 dibawah arsitektur kayaknya gue ngerti deh kak xDD

     
    • Rin Lawliet

      Juli 13, 2015 at 6:34 am

      namanya juga berimajinasi menciptakan rumus.. haha..
      Ujian sekaligus wisata..
      Sengaja di pilihan paling akhir farmasinya..

       

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: