RSS

Road To PTN : #2 UM UNDIP

08 Agu

images

Tes mandiri berikutnya yang akan gue jalani adalah UM UNDIP. Universitas Diponegoro mungkin enggak pernah terlintas di benak gue. Tapi dalam keadaan mendesak (tidak keterima di PTN apa pun), rasanya menjajal semua UM PTN tanpa memperdulikan universitasnya sudah sering terjadi. Termasuk gue.

Tapi alasan lain gue ikutan UM Undip adalah karena suruhan orang tua. Walau pun kenyataan pahit –gue enggak berjodoh dengan kesehatan, udah gue paparin sampe berbusa-busa ke orang tua gue, tetep aja gue masih disuruh daftar-daftar.

Pilihan farmasi di UI itu juga semata-mata karena gue udah capek dengerin protesan dari orang tua.
“Kenapa enggak ambil farmasi, terjamin masa depannya!”
“Sekarang ini yang duitnya ngalir ya kesehatan!”
“Kalo mau kerjanya gampang ya kesehatan!”

Dan bla bla bla bla… -_-

Mungkin gue akan ngejer apa itu profesi yang disebut : dokter, apoteker, suster, perawat, dan lain sebagainya kalo gue memang ngerasa cocok di bidang itu dan punya kemampuan yang setara juga. Bukan cuman kantong duit yang tebel.

Eh, enggak ding.. cek diricek kantong duit keluarga gue juga tetep enggak kuat kalo masuk Kedokteran UGM ato UI. -_- Minimal Unila lah. Tapi kemampuan gue itu lho.. enggak ngejer banget.

Tapi ya, namanya paksaan orang tua, akhirnya di UM Undip ini gue nekad juga ngambil Kedokteran. So, pilihan di UM Undip adalah :

  1. Pendidikan Dokter
  2. Kesehatan Masyarakat

Um Undip
Kartu peserta UM Undip

Gue sangat yakin 97% gak bakal keterima di Kedokteran. (Gile, optimis banget -_-).  Kalo Kesehatan Masyarakat, enggak tau juga sih. Soalnya cuman asal pilih aja yang kedua ini.


nyantai bro…

Laen niatnya, laen pula perjuangan nyari lokasi tesnya. Lokasi tes UM Undip gue kebagian di SMKN 6 Jakarta Selatan. Sedangkan gue tinggal di Bintaro. Gila, jauh banget coba. -_-

Jadi, tanggal 4 Juli 2013 –dua hari sebelom tes, gue sama Kak Bedi mesti nyari lokasi SMKN 6 itu dulu. Kesana jauh banget. Dari naek kereta, terus naek bis, naek metromini, dan terakhir.. bajaj.

Perjalanan 2 setengah jam cuman dipake buat nanya, “Permisi bu, apa disini bener lokasi tes UM Undip?” (gue bertanya dengan nada sesopan mungkin)

“Wah, enggak tau kami. Belom ada pemberitahuan, tadi juga ada yang nanya.”

Jleb! Jalan jauh-jauh buat ngecek lokasi sama ruang tes, ternyata pihak SMK nya sendiri belom tau. -_- (aaa… jadi apa artinya gue jauh-jauh kesanaaa???) Yasudahlah, yang penting udah tau lokasinya.

Gue dan Kak Bedi pun kembali ke Bintaro. (2,5 jam untuk 3 menit, sungguh menakjubkan).

**********

Tanggal 6 Juli 2013, tes UM Undip dilaksanakan. Subuh-subuh gue udah mesen taksi supaya enggak kesiangan nyampe di SMKN 6 Jaksel itu. Ternyata kalo enggak macet, plus naek kendaraan pribadi, dari Bintaro ke sana cuman butuh waktu 30-45 menitan. -_-

Jadinya, pas nyampe sana ya kesubuhan… matahari belom muncul, langit masih gelap, SMK masih sepi. Krik.. krik.. krik..

Ditambah pula gue bawa tas gede banget. Yang isinya baju-baju selama 2 minggu di Jakarta. Karena hari itu juga, gue mau ninggalin Bintaro dan tinggal di tempat sodara. Untung pak satpamnya baik banget. Gerbangnya dibukain, terus gue boleh nitip tas kuli itu di pos satpamnya. Hehe..

Setelah ngecek nomer dan ruangan, gue sama Kak Bedi duduk-duduk doang di depan taman SMK itu. Ngobrol ngalur ngidul –saking gak ada kerjaannya. Gak kerasa matahari udah terbit. Keramaian mulai terdengar dari arah gerbang. Para peserta yang laen udah pada dateng.

Kini keadaan SMK sudah ramai sepenuhnya. Jam menunjukkan pukul setengah delapan. Terdengar bunyi bel masuk. Kak Bedi langsung ninggalin gue sendirian –dia mau balik ke Bintaro. Sementara gue langsung naek ke lantai 2 –tempat dimana ruang tes gue berada.

Photo3384
Nah, itu ruang tes gue..

Photo3385
Pemandangan dari lantai 2

Masuk kedalam ruangan, gue langsung disembur hawa dingin menusuk tulang. Ajigile, tu ruangan enggak terlalu gede tapi AC-nya dua. Didepan semua lagi! Untung gue duduk diurutan nomor tiga. Dan gue juga make jaket, jadi enggak terlalu dinginlah.

Pengawas ibu-ibu berwajah ramah memaparkan berbagai peraturan selama tes, menyuruh kami meletakkan tas di depan kelas, kemudian berkeliling ruang untuk menagih biaya verifikasi. Setelah tanda tangan, baru ibu itu membagikan LJK.

Pukul delapan tepat. Setelah semua soal dibagikan, tes pun dimulai. Sreek.. sreek.. srek.. (bunyi kertas soal yang dibuka berbarengan). Busyet dah, kayaknya pada semangat banget ngerjain soalnya. Gue aja belom selesai ngelingkarin nomor peserta.

Tes UM Undip ini cuman terdiri dari Kemampuan IPA (Mtk, kimia, fisika, Biologi). Waktu tesnya 3 jam. Dari jam 08.00-11.00. Adoooh.. Bapak/Ibu panitia..itu waktunya kebanyakan.. gue bisa ketiduran berjam-jam kalo kayak gitu.

Enggak, gue bukannya sombong, tapi memang bener itu kebanyakan. Mungkin bagi mereka yang paham dengan soal-soal itu, pasti 3 jam kurang banget. Tapi gue kan enggak ngerti. Jadi ngerjainnya lebih banyak nembak daripada mikir. So, satu jam pun cukup untuk ngerjain soal-soal itu. (Terlepas dari benar-salah jawaban yang gue pilih. Namanya juga nembak.. -_-)

Tapi kali ini gue berusaha keras untuk menghargai 3 jam yang panitia berikan. Gue nyoba mikir walau sulit. Nahan kantuk walau mata udah sayu banget –kayak Garfield. Berkali-kali kepala gue jatoh nimpa LJK –kelepasan tidur. Dan dimenit ke20 gue nyerah. Gue tidur.

Gue mimpi ngerjain soal. LJKnya sampe penuh. Pengawas diruangan gue sampe tepuk tangan saking kagumnya. Dan tiba-tiba aja papan tulis di depan kelas terbelah dan muncul tulisan gede-gede. “SELAMAT ANDA DITERIMA DI KEDOKTERAN UNDIP.” Tidak ketinggalan soundtrack  “We Are The Champion” mengalun merdu di kepala gue.

Sayangnya, setiap gue mimpi indah, pasti enggak bertahan lama. Tiba-tiba kedua mata gue terbuka karena kaget. Pengawas keliling ruangan dan nyenggol meja gue. Makanya gue bangun. Aw.. aw.. aw… -_-

Gue bertekad untuk ngerjain soal lagi. Padahal baru 15 menit gue terbang ke dunia fana. Aish.. kerjakan sajalah. Gue cek soal Biologi. Lho.. kok?

Perasaan gue aja ato soalnya memang lumayan gampang. Pertanyaannya singkat-singkat, jelas, dan padat. Tipe pertanyaan dasar. Kayak misalnya, “Kelainan tulang yang bengkok ke kanan karena diakibatkan salah posisi duduk, dinamakan….”

Tik.. tuk.. ya pokoknya pertanyaan-pertanyaan dasar gitu. Gak berbeda jauh dengan nasib fisika, kimia dan mtk. Masalahnya, kalo mtk, mau di otak-atik dengan jenis soal dasar mana pun, gue tetep gak ngerti. -_- (Kecuali itu mtk SD dan SMP).

Dan.. tiga jam yang lama pun berakhir. Bel berbunyi, LJK dikumpulkan. Gue keluar dari ruangan dan merasakan sengatan mentari yang hangat. Yak, dua tes selesai sudah~ tinggal tes terakhir yang harus gue jalanin besok.

Em… em.. tes UM Undip, menurut gue, soalnya memang jauh lebih mudah ketimbang SBMPTN.. apalagi SIMAK UI. Tapi ya, kalo orang kayak gue aja nganggap itu gak terlalu sulit, apalagi orang-orang yang kemampuannya di atas gue. -_-

Well, apa pun yang terjadi.. keep praying.. ^_^

See you!

 

TO Be Continued….

 
19 Komentar

Ditulis oleh pada Agustus 8, 2013 in Kelas XII, Kuliah, Sekolah

 

19 responses to “Road To PTN : #2 UM UNDIP

  1. Rizky Pravira Fajar

    Juli 17, 2014 at 2:34 pm

    Permisi kak, saya mau nanya nih, maaf kalo agak menyinggung hehe. Cuman saya mau tahu, waktu yang ujian undip, kakak ngerjain soalnya berapa ya? terima kasih hehe

     
    • Eternity Stories

      Juli 17, 2014 at 3:22 pm

      Detailnya sih udah lupa. Tapi lumayan banyak, kecuali yang pelajaran mtk.

       
      • Rizky Pravira Fajar

        Juli 17, 2014 at 4:04 pm

        Kira kira kalo 70 soal ada gk kak? Terima kasih hehe

         
      • Eternity Stories

        Juli 18, 2014 at 12:54 am

        Kalo yg soal ipa gak sebanyak itu sih.. wkwk.. 60an paling…

         
  2. fildzah

    Mei 9, 2015 at 3:07 pm

    trus keterima gak kak? 😀

     
  3. rifkiridha

    Juli 7, 2015 at 1:34 am

    sempai kocak, ujian bisa sampe tertidur gitu xD

     
    • Rin Lawliet

      Juli 13, 2015 at 6:33 am

      Tertidur itu untuk isi ulang energi.. #alibi haha

       
      • rifkiridha

        Juli 18, 2015 at 5:35 am

        Njirr wkwkwk

         
  4. Gitɑ Putri Utɑmi

    Juli 13, 2015 at 8:31 am

    kak aku tgl 26 juli besok mau tes undip mohon doakan ya kak^^ dan mau nanya, itu kartu pesertanya beneran ga ada tulisan lokasi sama nomor ruangannya kak? aku kira aku salah cetak atau gimana gitu… kalau lokasi kan ada info di webnya, tp nomor ruangannya tau darimana kak?

     
    • Rin Lawliet

      Juli 24, 2015 at 2:31 pm

      Waktu itu nomor ruangan ada di loksi ujian, di lokasi ujian ada daftar nomor peserta dan ruangannya, taunya disitu dlu.. hehe..
      Semangat ya buat tesnya

       
  5. Atalareza Yuwono

    Juni 3, 2016 at 2:48 pm

    kak klo salah ID gk bsa ikut y ?

     
  6. Atalareza Yuwono

    Juni 3, 2016 at 3:18 pm

    klo NO ID ditulis nama udh out y kak ?

     
    • Rin Lawliet

      Juni 6, 2016 at 3:56 am

      Enggak out sih.. cuma ya.. paling error..

       
  7. Riska Andikha

    Juni 27, 2016 at 2:40 am

    Kisah nya sama persis kak haha btw tgl 1 juni aku pengumuman kak, doain yah semoga lulus tapi kayaknya nga mungkin deh hihi

     
    • Rin Lawliet

      Juni 27, 2016 at 4:52 am

      Haha.. nothing impossible.. keep trying then.. 😀

       
  8. Arg

    Juni 23, 2017 at 7:20 pm

    Kak, jadi skarang kuliah man?
    Dan Ujian. Mandiri itu sistem minus ya?

     
    • Rin Lawliet

      Agustus 17, 2017 at 2:13 pm

      Di IPB Hehe..
      di undip ada minusnya kalo ga salah

       

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: