RSS

Road To PTN : #3 UTUL UGM

14 Agu

2013_denah_UTUL_yogyakarta

SIMAK UI – done
UM Undip – done
The last one >
UTUL UGM

Setelah bersimbah darah, keringat, dan energi.. sampailah di jadwal tes terakhir. UTUL UGM!

Sama seperti Undip, sebelumnya gue enggak pernah kepikiran untuk daftar di Universitas Gadjah Mada. Alasannya : universitas itu terletak di Yogyakarta. Yogyakarta itu jauh banget. Dari Jakarta aja butuh 8 jam buat nempuh perjalanan ke sana by bus. Tiket pesawatnya mahal ajigile. Gue juga enggak cocok sama makanan di sana. Namanya daerah Jawa –apalagi Jawa Tengah pasti makanannya manis-manis. Dan gue enggak suka makanan manis. -_-  Selain itu, gue juga enggak tahu harus daftar apa disana –selain Kedokteran Hewan.

Pendidikan Dokter sih tau. Cuman kalo daftar Pendidikan Dokter UGM mah sama aja minta didepak sebelom berperang.

Untuk satu pilihan itu agaknya gue harus tau diri. Terus, kenapa gue daftar UTUL UGM? Ya karena itu, belom keterima di PTN mana pun. -_- (nyesek). Oh iya, alasan laennya gue pengen bareng temen juga, Nurul Fitri Isen. Dan impian gue jadi dokter hewan masih sangat tinggi, makanya gue pengen nyoba daftar lagi disana.

So, inilah pilihan prodi gue buat UTUL UGM :

  1. Keperawatan
  2. Kedokteran Hewan
  3. Ilmu Hama dan Penyakit Tumbuhan

IMG_0625
Kartu peserta gue..

Berbeda dengan dua tes sebelumnya. Tes UTUL UGM ini asli ribet bangeeet. Harus verifikasi datalah, bayar biaya verifikasi, lokasi verifikasi sama tesnya jauh banget. Uwaaarrrggh.. >_<

Verifikasi data dilaksanakan dua hari sebelumnya. Yaitu tanggal 5 Juli 2013. Waktu itu gue masih ditemenin kak Bedi. Lokasi verifikasi di SMA Labschool Jakarta. Kita kesana agak siangan kan, nah, pas sampe disana.. terlihatlah kerumunan manusia memenuhi pintu masuk SMA Labschool.

Gue yang baru dateng kebingungan. Enggak ada panitia yang ngejelasin gimana prosedur verifikasinya. Setelah bertanya kesana-kemari, akhirnya gue ngeh juga. Jadi, berkas berisi persyaratan tes itu diserahkan ke panitia, nanti, nama kita dipanggil, terus kita kasih uang verifikasinya, kita dapet bukti pembayaran.. selesai deh!

Ngejelasinnya gampang. Ngejalaninnya susah.

Ruangan buat verifikasi itu keciiiil banget. Tapi yang berebut masuk banyaaaak banget. Gue aja masuk susah payah. Nyelip sana, nyelip sini. Dan pas udah masuk kedalem ruangan. Pengap sekali booo.. -_-

Photo3379

Puluhan –bahkan mungkin ratusan manusia dari berbagai ras, suku, dan agama, saling berdesakan menanti panggilan nama mereka. Berkas gue pun akhirnya sampai di meja panitia karena di oper secara estafet.

Gue kira nunggu ginian bakal cepet. Ternyata bisa bikin kaki sampe kesemutan. Panas, gerah, laper. Sinyal hp pun sampe kandas karena padatnya populasi manusia di ruangan itu. Mana yang verifikasi bukan peserta tesnya, tapi satu keluarga nyampe dibawa masuk semua! -_- Orang-orang tidak berkepentingan ikut berebut jatah oksigen. Gue megap-megap nyari udara.

Photo3380

Berkas nyampe di meja panitia jam 11an. Gue nunggu nama dipanggil sampe jam 5 sore. Itu pun gue keluar masuk dulu karena enggak tahan di oven  kelamaan. Semakin sore, keadaan didalem ruangan makin panas dan ricuh. Orang-orang berebut minta nama anak/kerabat mereka dipanggil duluan.

Tiba-tiba si ibu-ibu panitia manggil nama gue. Gue langsung nyerobot ke garis depan, nyerahin duit 100rbu, terus ngambil bukti pembayaran verifikasi. Wuaaaaah… lega banget.. >_<

IMG_0626
Cuman demi kertas kwitansi kuning satu iniiiiiiiiiii???!!! ><

Gue keluar ruangan dengan wajah sumringrah.

Akhirnya, kelar juga dapetin tiket kuning satu ini. Sekarang gue ngerti kenapa banyak yang ngambil lokasi tes di Jogja.. -_- Secara, di Jogja verifikasi dilakukan pas tes, enggak berbayar pula. Ini, udah verifikasinya lama.. bayar pula.. -_- Ampun dah…

**********

Tanggal 7 Juli 2013 pelaksanaan Tes Utul UGM. Gue dapet lokasi di SMA Al-Azhar 1 Jakarta. Lokasinya lumayan deket sama tempat tinggal sodara gue. Jadi, pagi-pagi banget, gue dianterin sama sodara gue kesana. Selama perjalanan gue disuruh ngapalin jalan sama jenis-jenis transportasi yang harus gue naekin buat pulang. Soalnya sodara gue cuman bisa nganterin doang. Enggak satu paket sama jemputan.

Setelah melewati jalan-jalan besar dan berbagai perumahan, sampailah kami di SMA Al-Azhar 1 Jakarta. Gue langsung melongo pas ngeliat gedungnya. Besar, luas, keren. Kata sodara gue, SMA ini memang elit banget.

Iya, gue percaya kok. Gue dapet tempat tes di lantai R.01. nomor bangku 17. Lantai 5. Gue udah ngebayangin horrornya naik turun tangga sampe lantai 5, dan saat itulah gue menemukan lift. Gue melongo.

Ada lift… dalem sekolah.

-_- Sekolah elit. Ckckck… Gue naek lift bareng peserta yang lain. Begitu pintu lift di lantai 5 terbuka, gue tambah melongo lagi… di hall yang cukup luas, ada Tv pemirsa… (God, apakah semua sekolah elit ada tv di setiap hall nya? -_- )

Photo3403
Enak ya kalo hall sekolah seluas ini..

Setelah terperangah untuk beberapa saat, gue langsung buru-buru ngecek ruang tes.

Photo3400
Ruang tes gue di sekitar sini..

Photo3402
Terlantar menanti bel masuk berbunyi…

Ruang tes udah tau, sekarang gue tinggal nunggu bel masuk. Gue duduk-duduk sambil ngeliatin jendela luar. Pemandangan keliatan jelas dari jendela lantai 5. Gedung-gedung, jalanan, aktifitas manusia, banyak yang bisa diliat dari atas sini.

Photo3405
Dari lantai 5 gan…

Gue hampir jatoh tertidur pas suara bel mengalun lembut di sepanjang hall. Gue bangkit, terus masuk ke dalam ruang tes yang udah dibukain sama pengawas.

Setelah semua peserta duduk, pengawas bagiin LJK buat diisi. UTUL UGM ini dilaksanain dari jam 07.00 sampe 13.30. Tesnya terdiri dari Saintek, TKDU, dan Potensi Akademik (TPA).

Pagi-pagi, otak gue yang belom pulih dari UM Undip, langsung di didih sama soal-soal Saintek (Kemampuan IPA). Satu hal yang bikin gue shock adalah : tingkat kesulitan Utul UGM ini di atas SBMPTN juga rupanya. Ya walau enggak sekestrem Simak UI. -_-

Entah ini pendapat gue sendiri ato memang iya kayak gitu.. yang jelas gue merasa kesulitan aja pas ngerjain.

Wush.. wush…  hembusan AC yang sejuk mulai menggoda kelopak mata gue untuk turun. Beberapa kali kepala gue jatuh terantuk ke meja. Pengawas ibu-ibu di depan sampe ngeliatin gue. Aw.. aw.. Wake up.. wake up..

Otak gue mulai berderit, mungkin kalo pake sinar infra-red bisa keliatan asap ngepul di atas kepala gue. Ditambah suasana kelas yang tenang, damai dan sejuk. Akhirnya gue terlelap beberapa saat.

Saat itu gue enggak tau kalo ibu-ibu pengawas udah jalan ke arah meja gue. Ditepuknya pelan pundak gue.

“Udah ngerjainnya?” bisik ibu itu pelan.

Gue yang baru bangun gelagapan, “Udah bu.. udah…,” Tangan gue nutupin lembar soal yang penuh gambar. Bego’nya, lembar jawaban gue masih kosong, dalam posisi terbalik pula. -_-

Gue aktris yang payah.

Ibu itu cuman ketawa kecil terus lanjut keliling ke deretan sebelah –ninggalin gue yang masih nundukin kepala saking malunya. >_<

Gue gak mau tidur lagi! Fokus! Fokus! Kerjakaaan! Yak, otak kalkulator gue mulai bekerja.. satu peserta satu soal fisika gue lewatin.. (lewatin, bukan di kerjain.. -_-), buka lembar selanjutnyaaaa… hingga sampai lembar terakhir.. ternyata cuman biologi yang sanggup gue isi. Itu pun enggak nyampe separo.

Gue balik dari depan lagi, ngantuk lagi… hampir ketiduran lagi…

“Waktunya tinggal 30 menit..”

O.O Gue shock. Mata gue yang tadinya sayu mendadak terbuka lebar, oretan yang kosong mulai gue isi dengan perkalian dan rumus-rumus karangan. Lima belas menit kedepan, gue udah mendapatkan beberapa jawaban untuk kimia, fisika, dan matematika. 5 menit terakhir, gue udah selesai buletin. 1 menit terakhir, alat tulis udah gue simpen dalem kotak pensil.

30 detik terakhir… ternyata nomor peserta lupa gue lingkerin. -_-

Gupek mode on.

Bunyi bel mengalun. Tes Saintek telah berakhir. Gue menghela nafas lega. Keluar dari ruang tes, niatnya kan gue mau nyari makan (biasalah, soal hitungan memang menguras tenaga dan pikiran), tapi yang ngantri lift ramee banget. Mau turun pake tangga maleeesssss banget. Akhirnya gue balik ke ruang tes sambil mengerang kelaperan.

Photo3404
Btw, ini musolanya.. kebetulan nemu pas jalan2 ke lantai 6

Tes sesi kedua adalah TKDU dan TPA. Dua sekaligus pemirsaaah… Gue banting otak ngerjain TKDU. Soal-soal matematika dasar selalu membuat gue tersiksa. Untungnya pengerjaan TKDU ini tidak berlangsung lama. Waktunya relatif lebih singkat, jadi gue bisa segera menyudahi pertemuan dengan deret-deret angka mematikan itu. Berlanjut ke TPA.. ini favorit gue.

Tadaaa… syukurlah, soal-soalnya tidak terlalu sulit.

Gue lancar banget ngerjainnya (kecuali bagian hitungan –ini tersendat-sendat.. macet malah). Gak kerasa, satu jam telah berakhir. Bel berbunyi dan gue meletakkan pensil di atas meja. It’s over… gue menghela nafas lega.

LJk gue kumpulin ke depan, terus gue keluar dari ruangan.

Abis dari SMA 1 Al-Azhar, gue balik ke tempat sodara gue. Naek bajaj, bus, terakhir ojek. Pas malemnya, gue di anter ke Stasiun Gambir, karena gue mau langsung pulang ke Lampung. Dari Stasiun Gambir, gue ntar naek mobil bis Damri yang langsung sampe ke Bandar Lampung.

Jam 21.00, gue sampe di stasiun Gambir. Jam 22.00 bis Damri melaju ke Bandar Lampung. Bye-bye Jakarta..  🙂

Ehm… 10 hari di Jakarta rasanya cepet banget. Banyak kejadian yang enggak gue tulis, banyak pengalaman yang tetep enggak bisa gue bagikan, ya.. cuman 3 chapter ini ringkasan perjalanan gue selama 10 hari di ibukota.

Banyak tempat yang gue kunjungin (ya, sebagian besar sih Mall), tapi kayak SMA 1 Al-Azhar, SMA Labschool Jakarta, SMKN 6 Jaksel, itu juga termasuk. Gue maen ke UI sama STAN juga seru. Ya, walau pas ke STAN itu enggak gue ceritain. Wkwkk..

Yosh… demikian ringkasan perjalanan gue mengikuti tes di Jakarta. Yang jadi pertanyaan, apakah perjalanan ini akan menghasilkan sesuatu atau berujung ke sia-siaan? -_-

Yah, semoga saja menghasilkan sesuatu.

Oke, demikian postingan kali ini. ^_^ See you!

 
19 Komentar

Ditulis oleh pada Agustus 14, 2013 in Kelas XII, Kuliah, Sekolah

 

19 responses to “Road To PTN : #3 UTUL UGM

  1. zidna

    Juni 13, 2014 at 3:09 pm

    Gokil ceritanya ^^

     
    • Eternity Stories

      Juni 15, 2014 at 11:33 am

      Haha.. sip, tankyu.. 😀
      Walau penuh penderitaan, yg penting dibawa happy.. wkwk..

       
  2. Nava

    Juli 17, 2014 at 7:03 am

    Haha, rusuh ya ternyata buat daftar ulang doang. Aku ikut UTUL 2014 kelompok soshum dan agak bingung buat TPA-nya karena di situ tertulis ga ada pengurangan nilai buat TPA, jadi aku sisain 15 nomer yg bener2 aku gabisa jawab soalnya di peraturannya juga ditulis buat diperbolehkan ngasal jawaban. Kamu taun lalu begitu juga ga? Itu kenapa beda ya sama TPA SBMPTN?

     
    • Eternity Stories

      Juli 17, 2014 at 3:16 pm

      karena penilaian mandiri sama sbmptn biasanya beda walau muatan materi tesnya sama. Lupa juga sih.. tapi kayaknya gak ada juga. :3

       
  3. Adelia Putri O

    Mei 6, 2015 at 11:28 pm

    Hai kak 🙂 terimakasih sudah berbagi pengalamannya saat ikut UTUL UGM. Tahun ini Insya Allah aku juga mau ikut hehe. Pas aku mau cari kaya gimana soalnya, ketemunya postingan kaka. Hehe lucu banget kak. Semangat terus kaaak

     
    • Eternity Stories

      Juni 10, 2015 at 11:00 am

      Iya sip, sama-sama.. semangat ya yg mau tes UTUL UGM ^_^

       
  4. Nurul isen

    November 26, 2015 at 12:52 pm

    Gembel bngt kamuu broooh

     
  5. Angga Arya

    Mei 9, 2016 at 11:46 pm

    Amhirnya diterima dimana gan?

     
  6. Vandu

    Mei 10, 2016 at 12:52 pm

    utul kemaren ada ngisi sumbangan gitu ga kak?

     
  7. Vandu

    Mei 10, 2016 at 12:53 pm

    pas utul kemaren ada ngisi sumbangan gitu gak kak?

     
  8. harist islami

    Juni 2, 2016 at 10:47 am

    Soal UTM ipb susah ga ? kalau dibanding UTUL ?

     
    • Rin Lawliet

      Juni 2, 2016 at 5:26 pm

      Menurut kakak sih lebih mudah UTM..

       
  9. Gana

    Juni 24, 2016 at 4:49 am

    Kak, dulu temen kakak ada yg ngawur ngerjain soal utul tapi diterima ga? Hehe

     
    • Rin Lawliet

      Juni 27, 2016 at 4:51 am

      Hm.. sepeertinya kalau utul tidak ada yg ngawur.. wkwk

       

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: