RSS

Ketika Hujan Air Mata Tiba…

17 Agu

IMG_0624

Terkadang apa yang kita rencanakan tidak sesuai dengan rencana Allah. Kita ingin A, tapi Allah tahu B yang terbaik untuk kita. Kita sudah meraung-raung ingin A, nazar puasa 100 hari 100 malam, tapi karena Allah sayang dengan kita –dan tahu kalau rencana kita belum saatnya dikabulkan, maka kita tetap mendapatkan B.

Terkadang kita berteriak, “Ini tidak adil! Saya lebih rajin dari dia, lebih berusaha! Kenapa dia yang kerjanya tidur dan bolos malah diterima PTN favorit??!”

Teman, kita tidak pernah tahu seberapa besar nilai dari usaha seseorang. Kalau pun orang itu didepan kita kerjaannya tidur dan bolos, mungkin di sisi yang tidak terlihat, dia 10x lebih berusaha daripada kita.

Ada banyak hal yang membuat kita ‘terpaksa’ membelokkan mimpi. Ada banyak alasan kenapa kita tidak mendapatkan apa yang kita inginkan dan rencanakan. Sayangnya, beberapa alasan itu tidak bisa terlihat saat itu juga. Ada kalanya alasan itu baru terlihat setelah kita berjalan cukup jauh ke depan.

*******

13 Juli 2013.

Hari yang cukup sakral bagi para pelamar UM Undip. Sejak enggak lolos SBMPTN, kehidupan gue yang kacau tapi damai mulai berubah menjadi hambar dan suram. Sekarang gue ngerasa deg-deg’an banget. Walau gue yakin enggak keterima, tapi pastinya gue masih berharap lolos tes.

Setelah mengetikkan nomor peserta, website loading sesaat dan…..

hasil undip
Gue gagal.

Nyesek tingkat Kabupaten.

Gue keluar kamar dengan ekspresi datar. Jalan lambat-lambat ke dapur. Ortu gue lagi makan siang pas gue memberikan kabar buruk nan menggelegarkan harapan mereka. Parahnya, gue malah di bilang, “Udahlah, paling mandirinya gagal semua.”

Nyesek tingkat provinsi.

Kekecewaan terbesar dari seorang anak adalah : ketika orang tua meremehkan anaknya sendiri.

******

19 Juli 2013.

Berbeda dengan UM Undip yang enggak seberapa gue harepin. Simak UI adalah satu-satunya jalan buat gue untuk dapetin si jaket kuning. Dari SMA, gue pengen banget masuk UI. Betapa hancurnya mental gue pas enggak diijinin ortu daftar di UI. Baik SNMPTN mau pun SBMPTN.

Simak UI dijinin karena gue bilang mau daftar farmasi. Padahal itu modus belaka, gue pengen masuk arsitek. Gue suka gambar. Dan satu-satunya jalan bagi anak IPA yang suka gambar adalah : kalo enggak masuk teknik sipil, ya arsitektur.

Gue rela mengundurkan diri dari semua PTS yang udah di registrasi kalo keterima di UI. Gue rela kalo duit-duit yang udah di bayarin itu enggak pada balik. Gue rela ngorbanin apa pun asal masuk UI.

Waktu ngetik no ujian, gue mendadak rajin dzikir. Jantung deg-deg’an enggak karuan. Nyawa serasa lepas dari raga. Apalagi pas hasil tes nya keluar…

simak hasil

Nyesek tingkat Olimpiade.

Gue gak tau harus ngomong apa lagi. Nangis pun sampe gak bisa. Kecewa? Pasti. Sakit? Banget. Kalo nyawa manusia ada 9.. salah satunya mau gue pake buat bunuh diri saat itu juga.

Gue jadi kehilangan selera buat melakukan apa pun. Kerjaan sehari-hari cuman mantengin layar laptop. Dengerin lagu. Tapi semua yang gue denger kayak masuk telinga kanan keluar telinga kiri. Hidup gue serasa hampa banget.

Pikiran gue dipenuhi dengan tuntutan orang tua buat masuk PTN. Disisi lain impian gue kuliah di UI tidak terpenuhi. Yang terjadi adalah depresi tidak berkesudahan. Kalau pun gue harus gagal, kenapa pas pendaftaran PTN?? Kenapa enggak PTS aja????

Mungkinkah ini yang dinamakan, takdir?

Seberapa pun kita keras berjuang, kalau takdir memang berkata kita harus di tempat A, maka kita tidak punya pilihan selain kesana. Benarkah harus seperti itu??

Kalau iya, berarti sungguh ironis.

******

31 Juli 2013.

Gue baru pulang dari Bogor. Selang beberapa hari kemudian gue harus mengecek pengumuman tes mandiri (lagi). Ini adalah kesempatan terakhir. Kalau gagal –berakhir semuanya. UGM adalah tempat terakhir dimana nasib gue selama 4 tahun kedepan ditentukan. Apakah benar di UGM? Atau gue harus mengais lubang kegagalan lagi?

Oke, gue input no peserta dan lain-lainnya. Menunggu loading beberapa saat.. dan…

hasil utul ugm

Nyesek tingkat Kelas Dunia.

Gue langsung sms’in Nurul. Dia adalah salah satu temen gue yang berharap banget gue bisa masuk UGM. Rasanya sedih juga karena gue ngecewain dia. Tapi ya, mau digimanain lagi. Gue keluar kamar, ngasih kabar duka ini ke ortu gue (untuk yang kesekian kalinya).

Gue ngerasa jadi orang tergagal sedunia. Ditolak 5x oleh PTN. Memalukaaaan…. Kalo operasi plastik itu halal, mungkin udah gue lakuin saat itu juga. Ganti muka, bikin pasport, pindah negara! (Gue kebanyakan nonton berita Gayus -_-)

Intinya.. gue ngerasa malu banget. Malu sama diri sendiri, ortu, temen-temen, guru, adek kelas, kakak kelas… everyone. Gue yakin, beberapa orang di luar sana yang ngedenger berita kegagalan gue pasti memaklumi. Mengingat betapa absurb nya kehidupan gue di SMA. Betapa kacaunya isi otak gue. Dan (jelas), tingkat kesulitan yang gue hadepin buat masuk PTN-PTN di atas (apalagi kalo ngeliat jurusan-jurusan yang gue pilih).

Gue just nothing, tapi try to be something powerful dengan cara yang idiot.

Gue yang biasanya dikit-dikit bikin seminar curhat, ini tiba-tiba jadi pendiem banget. Males cerita, males curhat, cuman dipendem sendirian. Bahasa ilmiahnya : melankolis mode on.

Disinilah berbagai macam persepsi manusia terhadap Tuhannya mulai di uji.

Gue sebagai remaja yang masih labil pun memulainya dengan persepsi negatif. “Kenapa begini?? Kenapa begitu?? Kenapa bukan gue yang keterima?? Apa yang kurang dari usaha gue??”

Dan semua pertanyaan itu gue jawab sendiri dengan persepsi positif.

Kenapa begini? Karena Allah ingin gue terus berdoa. Mungkin di luar sana, ada sebagian yang keterima tetapi langsung melupakan Tuhannya. Berjanji ini itu kepada Allah, tetapi setelah keinginannya dikabulkan, mereka malah lupa dengan janji itu.

Kenapa begitu? Allah sudah menyiapkan sesuatu yang lebih baik didepan sana. Sesuatu yang akan membuat gue beryuskur karena sudah mengambil langkah yang tepat saat ini. Ikhlaskan saja.

Kenapa bukan gue yang keterima? Bukan rezeki gue. Diluar sana, masih ada ribuan calon mahasiswa yang lebih membutuhkan posisi gue di universitas itu. Ikhlaskan saja, yakinkan diri, dimana pun tempat mu berada suatu hari nanti, disanalah posisi yang benar-benar kau butuhkan.

Apa yang kurang dari usaha gue? Banyak banget. Kurang doa, kurang belajar, kurang serius, kurang motivasi, kurang ridho. Gue mencoba membuka pikiran gue, mereview apa yang sudah gue lakukan selama SBMPTN sampe Utul UGM kemaren. Kerjaan gue setiap tes : ngantuk. Semalam sebelum tes : malah maen. Pas les : bengong. Wajar aja enggak keterima!

Ketika gue sibuk bermalas-malasan, ribuan saingan gue sedang belajar keras! Ketika dimalam hari gue tidur nyenyak, ribuan saingan gue solat tahajud rutin. Ketika gue sibuk konflik dengan ortu tentang jurusan ini – jurusan itu, ribuan saingan gue mendapat dukungan penuh dari orang tua mereka. Ketika gue memilih suatu universitas, gue memilihnya dengan seperempat hati, sementara ribuan saingan gue bener-bener memantapkan hati mereka di pilihan tersebut. Ketika gue asik ketiduran pas ngerjain tes, ribuan saingan gue memanfaatkan setiap detik untuk mengerjakan soal dengan maksimal.

Kalo udah ngereview sebanyak ini apakah gue masih harus menyalahkan Allah?

Jelas enggak. Ini salah gue. Gue belum layak menempatkan diri di ketiga universitas itu. Termasuk pilihan-pilihan waktu SBMPTN kemaren. Penyakit ‘enggak tau diri’ gue terlalu parah. Agaknya gue harus memperbaiki sifat buruk ini sebelum tes terakhir tiba.

Wait a minute? Tes terakhir?

Haha.. iya, gue masih ada tes terakhir. Terakhir di antara yang lain. Paling belakang dan paling ekstrem.

Apa itu?

Sudahlah… baca saja di postingan selanjutnya.. gue lagi males cerita. Bye-bye… ^_^

 

 

 
16 Komentar

Ditulis oleh pada Agustus 17, 2013 in Kelas XII, Kuliah, Sekolah

 

16 responses to “Ketika Hujan Air Mata Tiba…

  1. Tya Saraswati

    Juni 7, 2014 at 8:03 am

    ka, pasti nyesek banget. Makasih ceritanya kak. Bikin aku ada motivasi dan ga males les lagi.

     
    • Eternity Stories

      Juni 11, 2014 at 5:36 am

      Hehe.. iya, lumayan sih nyeseknya.. wkwk..
      Sama-sama, sip, les itu cuma sebulan kok.. kalo malesnya kambuh, inget alasanmu mau kuliah, itu aja. 😀

       
  2. @zidnatuqoo

    Juni 13, 2014 at 4:23 pm

    Keteguhan hati kaka, Semangat yang pantang menyerah.. Kagum banget sm kakak :’)
    Doakan aku yah kak dpt kuliah diPTN tahun ini :’)

     
  3. Suryani

    Juni 18, 2014 at 7:43 am

    Wah, subhanallah… pingin bgt rasanya punya history kyk kak nindya :’) kalau lihat profil orang” luar biasa kok kyk alur sinetron aj ya kak… kekeke. Tp itu yg kusuka.
    Pingin jd pribadi yg punya life s tory kyk mereka, dan kak nindya… 🙂
    Oh iya kita satu provinsi lho kak.. hee salam kenal kak nindya 🙂

     
    • Eternity Stories

      Juni 18, 2014 at 8:34 am

      Wkwkwk.. kalau dibikin sinetron udah season keberapa ini? Haha..
      Kalau mau buat history, harus dimulai dari sekarang.. dan diri sendiri yang memulai. Karena, kitalah yang mengukir sejarah itu sendiri, bukan orang lain. ^_^
      Apa iya? Waah. kok aku gak tahu.. kemaren ikut kumpul depan GWW gak pas rapat wali murid?

       
  4. Ilham

    Juli 7, 2014 at 4:35 am

    gileee :’) kak,, beberapa kejadian kita sama… pengen juga memiliki pengalaman yang menjadi pembeda kita dengan orang lain… tanggal 12 ikut utm nih kak,,, doain ya kak..
    memotivasi banget kak :’)

     
  5. Ilham

    Juli 14, 2014 at 12:04 am

    emm,, maaf sksd kak :p

     
  6. fahmi

    Juli 14, 2014 at 6:59 am

    ijin share

     
  7. rifkiridha

    Juli 7, 2015 at 3:10 am

    ujiannya tiduran, liat hasilnya galau habis – habisan -_-

     
    • Rin Lawliet

      Juli 13, 2015 at 6:37 am

      Tulisannya aja yg dibikin pas lagi galau..
      aslinya biasa aja sih.. *agak datar sebenernya* wkwk.. saking depressnya..

       
  8. Meisari Ningtias

    Juni 1, 2017 at 12:07 pm

    Halooo kak , aku boleh tanya-tanya seputar utm ipb ngga?

     

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: