RSS

Last Chance : UTM IPB

09 Sep

Photo3414

5 kali ditolak berbagai jenis jalur masuk PTN enggak membuat gue berpikir untuk ‘menyerah’ begitu saja.

Selama masih ada peluang, selama masih persentase yang tersisa, selama tekad belum padam, jangan pernah berpikir untuk menyerah.”

Untunglah, jauh sebelum pengumuman terakhir dikumandangkan, gue udah daftar UTMI. Ujian Talenta Masuk IPB. Ini adalah jalur mandiri IPB. Jalur mandiri dengan peluang terkecil yang pernah gue temuin. Kalau universitas lain membuka kuota besar-besaran untuk mandiri mereka, IPB sebaliknya. Jumlah kuota yang minim sudah cukup berhasil mengintimidasi sebagian jiwa pendaftar yang ingin masuk lewat jalur UTMI. Apalagi ditambah biaya pin nya yang mencapai setengah jeti alias Rp 500.000.

Gue pesimis banget. Tapi inilah satu-satunya jalur yang tersisa. Ini budget terakhir yang orang tua gue bisa berikan. Tekad boleh berapi-api, tapi keuangan juga harus diperhatikan.

Ini ketiga kalinya gue menantang IPB. Setelah dua kali ditolak di SNMPTN dan SBMPTN, apakah gue akan ditendang untuk yang ketiga kalinya?

Entahlah. Mungkin bukan universitasnya yang nendang gue, tapi departemen yang gue pilih. Dua kali gue mendaftar di Kedokteran Hewan, dua kali gue ditolak mentah-mentah. Mungkin gue harus merevisi pilihan gue di UTM kali ini. Gue memang suka hewan, gue memang tertarik di bidang medis, tapi mungkin Kedokteran Hewan bukan ending yang baik buat gue. Mungkin ada departemen lain yang lebih cocok buat gue.

Waktu daftar UTM di Jakarta kemaren, gue sampe meditasi berhari-hari –mau mengambil departemen apa gue di IPB??? Cek mata kuliah, kuota, jumlah pesaing, minat, dan lain-lain… sampai akhirnya gue putuskan untuk memilih Konservasi Sumberdaya Hutan dan Ekowisata (KSHE) sebagai pilihan pertama. Pilihan kedua nya adalah Proteksi Tanaman.

Gue ambil sisi positifnya. Pertama, gue suka hewan, gue suka alam, gue suka jalan-jalan. KSHE bisa dijadikan acuan pertama untuk itu. Kedua, serangga itu menarik, unik, dan berurusan dengan tanaman agaknya seru juga. Maka Proteksi Tanaman lah yang gue pilih. Sebenernya ada AGH (Agronomi dan Hortikultura) juga, cuman ini lebih banyak fokus ke tanamannya.

Yak, dan sampailah ke hari ini. Tepat dimana gue tengah menyebrang (lagi) karena mau tes UTM. UTM IPB hanya diselenggarakan di tiga tempat. Dan yang paling dekat dengan Lampung adalah Bogor.

Jadi, gue berangkat ke Bogor tanggal 24 Juli 2013 –malam hari.

Tau enggak? Dulu, gue penasaran banget sama yang namanya naek kapal laut. Nyebrangin selat, ke pulau Jawa, dan lain-lain. Sekarang, dalam sebulan, gue tiga kali bolak-balik Sumatra-Jawa. -_-

Tanggal 25 Juli 2013, pagi hari, gue sampe di Bogor. Bis Damri yang gue naikin berhenti di Botany Square. Gue turun dari bis, terus duduk bengong di pinggir jalan sambil nungguin paman gue ngejemput.

IMG_0539
Kota Bogor menyambutku…

Hampir sejaman, akhirnya paman gue muncul. Selama tiga hari kedepan, gue bakal nginep di rumah paman gue dulu. Rumah paman gue letaknya di daerah Cibereum, itu lumayan jauh juga dari IPB.

Hari pertama, gue enggak melakukan banyak aktivitas. Hanya maen sama kucing, istirahat, terus belajar. Iya, belajar. Akitivitas sakral yang hanya gue lakuin kalo udah sangat mendesak. Ya iyalah, ini udah mendesak banget sob… makanya gue kudu rajin belajar.. (ya walau mulai belajarnya pas 2 hari menjelang tes). -_-

Photo3413
Kucing peliharaan keluarga pamanku.. namanya lupa, tapi, gemuk banget kan.. ^_^ Lucuuu…

————————–

Tanggal 26 Juli 2013. Gue ada janjian mau ketemu sama Vikruk. Yoa, jadi si Vikruk ini udah duluan keterima di IPB lewat jalur SNMPTN. Dia keterima di fakultas Ekonomi dan Manajemen (FEM), departemen Ekonomi Sumberdaya dan Lingkungan (ESL).

Gue ketemuan sama dia di Asrama Putri A1. Gue di ajak ke kamarnya, terus ngobrol ngalur ngidul di sana. Bukannya gue yang curhat tentang tes-tes gue yang gagal, eh, malah si kucrut satu itu yang curhat. -_-

Curhatnya bervariatif banget, mulai dari matrikulasi, perbedaan kuliah dan SMA, sampe cowok. -_-  (Emang ya, cewek itu enggak bisa lepas dari opsi terakhir yang gue sebutin tadi.) Kemudian siangnya, kita berdua memutuskan untuk jalan-jalan mengitari IPB.

Sebuah keputusan idiot.

Saat itu mentari bersinar sangat terik, gue dan Vikruk jalan-jalan mulai A1 sampe Gedung FKH. Mungkin bukan masalah besar kalo ada persediaan minum, masalahnya saat itu BULAN PUASA dan kita berdua SEDANG PUASA.

IMG_0547
Ini deket jembatan LSI..

IMG_0549
Vikruk dan danau LSI

IMG_0552
FKH… FKH.. 🙂

IMG_0551
Vikruk (numpang) depan rektorat… (btw, ini blog gue tapi kok isinya foto vikruk mulu ya.. -_-)

Alhasil, sekembali di asrama, kita berdua sama-sama tepar. Kecapek’an… dan kehausan.

Pas waktu balik ke asrama tadi, kita berdua sempet liat gedung CCR (Common Class Room) dipadati oleh orang-orang. Vikruk kiranya orang-orang itu sedang melihat hasil UTS matrikulasi, tapi gue punya pendapat beda.

“Nomor peserta gue woy!”

Gue histeris. Gue pengennya langsung cabut ke GWW (Gedung Widya Wisuda), karena disana lokasi tes gue, cuman nomor bangkunya memang belom dipasang dari tadi pagi. Tapi karena kondisi fisik tidak memungkinkan, akhirnya gue memutuskan untuk ngecek nanti setelah buka puasa.

Pengennya sih, gue nginep di asrama IPB buat semaleeeeemmm aja. Tapi takutnya ntar belajar gue enggak kondusif dan malah curhat-curhatan sama Vikruk. Makanya abis buka puasa bareng, gue langsung balik ke rumah paman gue. (Oh iya, gue udah ngecek nomor bangku gue di GWW. Kloter 7 nomor 1). -_-

Malam hari, gue habiskan buat belajar. Belajar.. belajar.. belajar… (sistem kebut semalam : mode on). Begitu pun waktu sahur, dimeja piring, tangan kiri buku biologi, tangan kanan sendok.

Gue baru berhenti belajar setelah paman gue nganterin ke GWW.

—————————————————

27 Juli 2013. Tes UTM IPB.

Di mobil, gue cuman diem, meratiin jalanan Bogor yang pagi-pagi udah macet. Tapi asli, jantung gue deg-deg’an banget. Berapa banyak pesertanya? Apakah soalnya sulit? >_< Gyaaa… gyaaaa…

Gue sampe di GWW jam setengah tujuh. Disana udah rame banget. Gue belom pernah liat IPB serame ini. Mobil-mobil menuhin tempat parkir, para peserta tes berdiri di sekeliling GWW.

Photo3422
Kondisi GWW.. -_-

Perut gue rasanya mules banget. Tegang, takut, tapi ada semangat tersendiri yang gue rasain. Enggak sedikit yang gue liat masih sibuk belajar di pelataran GWW. Ada juga yang asik ngobrol sama temen-temennya, ada yang masih nyariin nomor bangkunya di papan pengumuman, dan laen-laen.

Jam 7.30, pintu GWW dibuka dan para peserta masuk kedalam. Begitu gue masuk, lagi-lagi AC nyembur dan menghamburkan hawa dingin disekujur tubuh. Gile, ni gedung dingin banget. Gue kira gedung sejenis gini bakal panas, gerah, pengap.. ternyata ajigile dinginnyaaaaa….

Gue langsung menghambur ke kloter 7 dan duduk di bangku yang…paling pertama. -_- Baiklaaah, ini pertama kalinya gue tes dan duduk di bagian paling depan.

Ehem, gini ya, gue jelasin formasi duduk di GWW. Jadi, semua peserta duduk di lantai bawah. Panitia sudah menyediakan bangku lipat untuk semua peserta dan sudah menatanya sesuai kloter dan nomor urut. Kalo enggak salah, ada 24 kloter. Masing-masing kloter berisi 20 orang. Kloter 1-10 berada didepan, kloter yang lain berada di tengah dan belakang.

Jumlah pengawasnya? Enggak usah ditanya. Ada banyak banget bro… -_- Mungkin gini ya kalo tes di gedung-gedung yang gede. Soalnya selama inikan gue tesnya didalem kelas. Jadi baru tau kalo tes di dalem gedung itu yang ngawas bisa lebih dari 20 orangan. Itu pun yang barisan depan. Barisan belakang sama samping enggak gue itung.

Photo3424
Gini ni. bentuk ruang tesnya.. :3

Selama satu jam kedepan, kita disuruh mengisi data pada lembar jawaban. Kemudian sesi kedua, dari pukul 8.30-11.00 kita mulai mengerjakan soal Kemampuan IPA. Kemampuan IPA terdiri dari 80 soal dan mengenakan sistem plus-minus seperti biasanya.

Untuk pertama kalinya dalam sejarah pendidikan, gue enggak merasa mengantuk sama sekali waktu mengerjakan soal-soal. Gue bener-bener berusaha semaksimal mungkin ngerjain soal-soal di hadapan gue. Tingkat kesulitannya? Kalo menurut gue sih, enggak jauh beda ama SBMTPN. (Yang itu berarti, SULIT bagi gue).

Anjuran untuk belajar dari soal SBMPTN memang tepat. Ya walau tetep aja gue kesulitan pas ngerjain soal itung-itungan. -_- Dua setengah jam berlalu, waktu habis dan lembar jawaban dikumpulkan bersama lembaran soalnya.

Gak usah heran kenapa setiap kita search soal-soal UTM di google, pasti enggak pernah ada. IPB bener-bener ngejaga privasi soal-soalnya. Jadi setiap abis tes, soal-soal itu akan diminta kembali. Well, dari 80 soal yang ada, gue cuman ngerjain 16 soal Biologi, 10 soal Fisika, 10 soal Kimia, dan 4 soal matematika. Ngenes? Banget.

Cowok yang duduk di sebelah gue ngerjian ampe hampir penuh. Gue langsung pengen jedotin kepala ke meja.

Enggak ada ampun. Belom sempet narik nafas, lembar jawaban kedua udah dibagiin. 15 menit kemudian, soal-soal Bahasa Inggris udah dibagiin. Otak gue belom sempet ngisi ulang tenaga.

Ada 25 soal. Waktu pengerjaan 11.15-12.00. Enggak ada sistem plus minus. Pembantaian besar-besaran pun terjadi. Teks-teks yang panjang gue abaikan. Kalo waktunya udah mepet, ntar tinggal nembak aja. Toh semua pasti gue isi, terlepas dari kebenaran jawaban yang gue pilih.

Setelah selesai, waktunya istirahat buat sholat. Walau pun istirahat, peserta tetap tidak boleh keluar dari gedung kecuali untuk wudhu atau ke toilet. Ckck.. sampai saat ini, UTM adalah tes mandiri terketat yang pernah gue ikutin.

Mulai dari distribusi soal sampai pelaksanaan, semua bener-bener on time dan terjaga kerahasiaannya.

Pukul 13.15 sampai selesai adalah pengerjaan Mapping Test. Buat yang belom tau, Mapping Test ini berbeda dengan tes-tes sebelumnya. Jadi ini sejenis kayak tes skolastik gitu, buat menyaring orang-orang yang berbakat di bidang kewirausahaan dan punya jiwa kepemimpinan yang baik.

Tes ini pun terdiri dari dua sesi. Sesi yang pertama adalah tes kewirausahaan dan kepemimpinan. Disana kita dibagiin lembar jawaban kayak biasanya. Yang berbeda adalah, kita mengerjakan menggunakan pulpen. Jadi kita disuruh ngelingkerin jawaban itu menggunakan pulpen. -_-

Kurang lebih ada 140 soal buat sesi pertama. Dan waktu pengerjaan adalah 30 menit.

­What the…??

Jari-jari gue kerasa kepelintir pas ngelingkerin jawabannya. Dan semua itu wajib diisi! Gyaaa.. gyaaa.. medisss.. mediss… jari gue… >_<

Akhirnya sesi pertama berakhir, dan…. lanjut ke sesi dua. Masih 30 menit, tapi hanya 70 soal kalo enggak salah. Kali ini tesnya tentang minat bakat. Jadi ketauan deh, yang sebenernya minat di arsitektur, tapi kok UTM nya malah daftar ekonomi syariah.

Singkat cerita, 30 menit pun berlalu dan… UTM IPB berakhir! Gue keluar dari GWW sambil teriak “Selesaaaaaiiiii….!!!” Rasa capek dan laper yang awalanya enggak gue rasain waktu tes, sekarang muncul tiba-tiba.

Gue pun segera pulang ke rumah paman gue buat istirahat.

———————————–

28 Juli 2013.

Malam hari, gue dianter oleh paman dan bibi gue ke terminal damri di Botany Square. Peperangan gue di Bogor sudah berakhir, dan tiba saatnya kembali ke Lampung. Pukul 20.00, bis damri yang gue naekin berangkat meninggalkan Bogor.

Yak, itulah pengalaman gue waktu mengikuti UTM IPB. Hasilnya? Akan diumumkan minggu depan.

Gue cuman bisa pasrah. Well, semua keputusan berada di tangan Yang Maha Kuasa. Tugas kita adalah melayakkan diri untuk mendapatkan keputusan yang terbaik.

Oke, sekian postingan kali ini… thanks buat yang udah baca and.. see you!

Iklan
 
356 Komentar

Ditulis oleh pada September 9, 2013 in Kuliah, Sekolah

 

356 responses to “Last Chance : UTM IPB

  1. fadhila

    Juni 8, 2017 at 12:39 pm

    kak, tahun ini aku ikut utm ipb, tapi aku masih galau banget sama jurusannya. rencananya aku mau ambil SIL sama konservasi sumberdaya hutan.. menurut kakak persaingan 2 jurusan itu gimana?

     
    • Rin Lawliet

      Juni 13, 2017 at 12:00 pm

      Sejauh ini menurut hasil pemantauan saya dan saran dari teman-teman..
      kedua jurusan tersebut relatif “aman”..
      Bisa dicoba kok..

       
  2. syifa

    April 24, 2018 at 5:54 pm

    kak kalo yang seleksi UTMI tapi jalur bidikmisi gimana kak? terus cara tau peminat jurusan tertentu itu gimana kak?makasih kak. pleaseee

     
    • Rin Lawliet

      Mei 14, 2018 at 4:51 pm

      cara tau jumlah peminat, mungkin bisa ditanyakan ke tempat bimbel atau lembaga2 yang memegang hasil surveynya y. jalur bidik misi untuk UTM ada

       
  3. Alia

    Mei 12, 2018 at 12:14 pm

    wihh, kakak orang lampung juga, aku mau dafar sih UTM ini sekalian jaga2 untuk sbm, hehehe.. kira2 persaingan untuk mtk sama statistika itu tinggi bgt gk ya kak?

     
    • Rin Lawliet

      Mei 14, 2018 at 4:50 pm

      statistika lumayan saingannya, matematika sedang sih, tidak se hype statistika

       
  4. Syasa

    Mei 16, 2018 at 11:04 am

    Kak mau tanya,
    1. UTM IPB tidak membagikan tingkat persaingan di jalur mandirinya ya?
    2. Kak, konon kalau pilih prodinya saling berkaitan peluangn keterimanya lebih tinggi, itu benar ga kak? (misal matematika, statistika)
    3. Saya mau pilih, ilkom, teknologi pangan, fisika itu aman ga kak?
    Makasih~

     
    • Rin Lawliet

      Juni 11, 2018 at 12:54 pm

      1. Maksudnya? jumlah peserta tiap tahunnya gitu? atau passing grade? tapi dari pengalaman saya sih memang tidak dibagikan.

      2. Nope.

      3. Yang aman fisika aja. Hehe..

       
  5. Anonymous

    Mei 25, 2018 at 11:30 pm

    Kak, klo masalah biaya ukt lewat jalur UTM gimana kak? Kalo misalnya penghasilan ortu di kel.1

     
    • Rin Lawliet

      Juni 11, 2018 at 12:54 pm

      Sesuai dengan besaran penghasilan.

       
  6. Chaki

    Mei 27, 2018 at 6:05 am

    Btw pilihan ketiganya apa kak?

     

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: