RSS

#Catatan Mahasiswa TPB : Curhat Mata Kuliah

15 Agu

tumpukan-buku

Alhamdulillah… IPK tahun pertama alias TPB (Tingkat Pembantaian Bersama) udah keluar. Walau pun dibawah standar selayaknya mahasiswa TPB (di atas 3.00), gue tetep bersyukur. At least, IP semester 2 gue jauuuuh banget dari IP semester 1 yang menyedihkan.

Sekarang, setelah semua mata kuliah udah lulus (walau LM dan Kimia nyaris tidak lulus hehe..), gue mau review semua mata kuliah TPB. Kecuali yang ada embel umum-umumnya. Kayak Kimia Umum dan Fisika Umum, ya, mereka kurang lebih sama kayak Kimia dan Fisika, cuma bedanya gak ada praktikum aja dan materi berupa hafalan.

Oke, kita mulai dari semester 1 TPB (gue mengutamakan mata kuliah anak kelas P dulu).

Landasan Matematika
matematika-dasar
Mata kuliah ini, konon, katanya, paling mudah di antara trilogi Math TPB. Tapi bagi gue, susahnya minta ampuuun. Gue gak pernah enggak tidur setiap kuliah satu ini. Harusnya, sebagai orang yang lemah hitungan, gue tetep pay attention apa yang dosen jelasin. Tapi suara beliau seperti berubah menjadi nina bobo dan gue sukses tidur sampai kuliah ini selesai. Untungnya, gue bisa lulus dengan selamat walau cuma dapet…. ah, sudahlah.

Pengantar Matematika
pengantar mtk
Konon, mata kuliah ini memiliki tingkat kesulitan tertinggi di trilogi Math TPB. Tapi, keliatannya anak-anak kelas R dan Q tidak ada yang bermasalah dengan mata kuliah satu ini. Gue pernah baca modul temen gue yang kelas R. Jujur, gue langsung sakit kepala. Padahal baru baca contoh soal. Tapi sekali lagi, mereka yang dapet PM tidak terlalu banyak mengeluh walau PM ini tingkat kesulitannya paling-paling di antara yang paling. (Anak kelas P dan S tidak dapat PM… yipiiie.. ^_^ )

Kimia
science_marijuana_chemistry_thc_1920x1200_wallpaper_Wallpaper_2560x1600_www.wall321.com
Mata kuliah ini punya track record menghancurkan gelar cum laude atau meraih IP 4.00. Baik kelas Q mau pun kelas P yang sama-sama dapet kimia praktikum, rata-rata berakhir dengan nilai mutu D-AB. Yang dapet A sih ada, tapi biasanya rata-rata dapet nilai buncit si AB. Gue sendiri enggak pernah bisa akur sama kimia. Aneh deh. Buat pelajaran yang didapet dari SMA dan punya gelar “eksak termudah”, kenapa giliran ujian jadi susah gitu. Nilainya kecil. Gue aja udah sembah sujud di lantai, bersyukur karena (cuma) dapet *** (sensor) wkwkwk… Prinsip pelajaran eksak : yang penting lulus. Anyway, praktikumnya asik kok. Gak sulit. Enggak sesulit UTS dan UASnya.

Biologi
biology_wordle_low
Satu-satunya pelajaran di antara tetralogi Math-Physic-Chemistry-Bio yang nilainya memuaskan. Gue akui, praktikum mata kuliah satu ini paling ribet. Laporannya harus detail, lengkap, terperinci, dan tulis tangan. Kadang disuruh gambar pula. Tapi, paling seru. Kuliahnya sendiri lebih sering bikin gue tertidur. Modulnya tebel –mending dipake buat bantal. Gue enggak nyaranin belajar biologi pake sistem SKS. Tapi kalo daya serep otak lo bagus, gue saranin meratiin aja di kelas. Gue sih, nol besar dalam daya ingat, jadi gue make SKS. Hehe.. tapi berkat nilai praktikum yang maha-bagus luar biasa… gue berhasil dapet B. Ya. Cuma B. Krik.

 

Ekonomi Umum
ekum
Di sudut pandang anak IPA, mata kuliah ini kayak pelajaran kimia. Ada hafalan ada hitungan. Dan semua berkesinambungan. Gue suka ekonomi di tiga bab pertamanya. Setelah itu, gue kejang-kejang. Gue mulai ketemu kurva-kurva aneh dengan berbagai bentuk. Padahal cuma Supply dan Demand, tapi setelah ada pasar gelap, permintaan yang naik-turun serta tidak adanya sumber daya yang memadai, akhirnya kurva itu berkembang menjadi grafik yang mengerikan. Naik turun menukik seperti gunung meletus. Oke, gak seekstrem itu juga sih. Saran gue, jangan sampe enggak paham satu bab pun. Soalnya setiap bab di ekonomi berhubungan. Sekali satu bab ketinggalan, lo akan tersesat sampai UAS berakhir. Gara-gara pernah ketiduran sekali di satu sesi kuliah, gue tersesat selamanya dan akhirnya cuma dapet…. ah, sudahlah.

Bahasa Indonesia
bahasa
Bahasa Indonesia di TPB jauh berbeda dengan di SMA. Di SD, kita diajari untuk tahu Ibu Budi kepasar sedangkan Ayah menyapu halaman sementara aku bermain bersama adik. Di SMP, kita disuruh bikin satu kalimat dari uraian kata pohon-lalu-menebang-tebing-aku-di-sementara-terjatuh-memanjat-adik-kawasan-pinus-hutan. Di SMA, kita lebih banyak mengulang pelajaran SD dan SMP cuma level yang lebih sulit. Di IPB, lo belajar bahasa Indonesia buat bikin SKRIPSI, PROPOSAL, dan SURAT. Kita akan di ajari cara membuat pragaraf yang baik, sesuai aturan, runtut dengan kerangkanya. Analitis serta tahu bagaimana membuat kalimat efektif dan mematuhi aturan EYD. Dan semua itu dibutuhkan dalam membuat SKRIPSI, PROPOSAL, dan SURAT. Intinya, kuliah Bahasa Indonesia itu penting banget. Walau gue cuma dapet BC. (Kewarganegaraan dipertanyakan =_=)

PIP (Pengantar Ilmu Pertanian)
pip
Mata kuliah wajib bagi mahasiswa yang ngaku mahasiswa IPB. Mata kuliah satu ini seru banget. Dosen biasanya lebih sering bercerita tentang fakta-fakta pertanian, perbandingan dengan negara agraris lain di luar negeri sana, serta produk-produk inovatif IPB dan aksi IPB dalam menangani pertanian. Sisanya, untuk UTS dan UAS, kalian sudah dibekali dengan dua modul khusus PIP. Dua modul ini hukumnya wajib dibaca karena semua materi ada disana. Serunya, kedua buku ini kalo dibaca seperti alur novel. Penuturan kalimatnya ringan dan mudah dicerna. Pokoknya kalo lagi nganggur, baca aja PIP. Hehe.. Btw, nilai mutu gue cuma AB disini. Padahal mayoritas dapet A. Gara-gara gak belajaaaarrr. 😥

Agama
read-Quran-2
Yang atheis bakal ketauan kalo masuk IPB. Soalnya ada mata kuliah agama dan ada asistensi. Asistensi itu sejenis kayak mentoring (dengan satu mentor dari angkatan atas, dan dalam satu mentoring ada sekitar 10 mahasiswa). Kuliahnya seru. Ya seperti pada layaknya pelajaran agama di SMA, dosen lebih banyak bercerita, mahasiswa dituntut lebih mandiri dan paham materi sebelum kuliah karena biasanya ada beberapa dosen yang suka ngasih pertanyaan dadakan ke mahasiswa. Wkwk.. Nilai mutu gue cuma AB disini. (Aaa.. gue ngerasa Islam KTP… sakiiiittt…) >_<

 ————————————————————————

Daan.. berakhirlah semester 1 yang penuh duka. Ibarat lari maraton, gue kayak pelari yang sampe di garis finish paling terakhir, napas udah ngos-ngosan, terus gelepar di belakang garis pemenang sambil megap-megap minta air. Udah kecapekan, urutan terakhir pula. IP gue kecil banget. Cuma 2,2. Ini jelas tidak sesusai dengan faedah mahasiswa TPB IPB yang rata-rata dapet 3.00 keatas.

Banyak penyebab kenapa IP gue kecil. Selain didominasi oleh pelajaran hitung-menghitung, gue juga males nyicil pelajaran dan sering tidur di kelas. Udah tau gak bisa, malah gak tau diri. Akhirnya IP kecil deh. -_-

Saran buat mahasiswa yang baru masuk TPB : belajar yang rajin, kalau gak bisa, mending ikut les atau tanya temennya yang udah ngerti. Jangan sampai tersesat berujung penyesalan seperti saiia.

 ————————————————————-

Masuk ke semester 2 yang lebih cerah. Bagi gue, semester 2 itu kayak di surga. Kuliah jarang, praktikum cuma satu, dan gak pernah ada kuis. Owww.. bahagianya. Gue hari Senin kuliah jam tujuh dan jam dua siang doang. Selasa padet sih, tapi ya, cuma satu hari itu. Dari jam tujuh full sampe jam dua siang. Hari Rabu serasa kayak gak kuliah, soalnya cuma olahraga jam empat sore. Hari kamis, kuliah interdepartemen jam tujuh dan jam satu siang. Hari jum’at praktikum jam tujuh dan dilanjut jam satu ada kewirausahaan yang hanya 1 SKS.

Kalkulus
calculus
Mata kuliah yang selalu bikin galau. Sebagian anak berpendapat bahwa kalkulus adalah mata kuliah penghancur gelar cum laude mereka. Membatalkan impian meraih IP 4.00 serta membawa mimpi buruk menjelang pengumuman nilai mutu. Kalkulusiana, sebenarnya memiliki tingkat kesulitan dibawah PM, tapi entah kenapa, dia menjadi beban yang sangat berat untuk anak R dan Q. Bahkan rumornya, mata kuliah yang paling banyak membuat mahasiswa DO adalah KALKULUS. (Jreng.. jreng..) Btw, sekali lagi, anak kelas P dan S selamat karena tidak mendapat mata kuliah horror satu ini. -_-

Oke, FISIKA
physic
Di atas kalkulus dan kimia, ada fisika yang memiliki rating tertinggi dalam meruntuhkan gelar cum laude dan IPK-IP 4.00. Di kelas P, gak sampe sepuluh orang yang dapet A. Nilai mutu BC, C dan D bertebaran disana-sini kayak kacang goreng. Jangankan dengan fisika, landasan matematika aja yang paling gampang gue udah terseok-seok di perjalanan, apalagi fisika yang ngitungnya pake rumus dan harus paham dasar teori. Dikelas gue tidur, di asrama gak pernah belajar, kalo praktikum manyun doang, dan akhirnya nilai mutu yang gue dapet adalah C. Untuk mata kuliah yang gue anggep lebih sulit dari LM dan Kimia, entah kenapa fisika bisa lebih tinggi selangkah daripada kedua mata kuliah itu. ^_^

Olahraga
olahraga
Mata kuliah paling membahagiakan dan refreshing. Terlepas dari ketatnya peraturan di sini, olahraga menjadi mata kuliah penyegar karena tidak berhubungan dengan rumus dan modul berisi penuh text. Masalahnya, yang menegangkan dari olahraga adalah, nilai mutu akhir cuma ada dua. A dan E. A kalau elo ikut semua mata kuliah ini, ngerjain tugas, dan enggak pernah absen. Dapet E kalo elo absen sekaliiii aja dan enggak ngumpul tugas –habis deh. By the way, kelas gue –termasuk gue rata-rata dapet B. Entah kenapa. Wkwkwk..

PIKEL (Pengantar Ilmu Kehutanan dan Etika Lingkungan)
pikel
Mata kuliah interdept wajib buat mahasiswa Fahutan. Mata kuliah ini asik. Gak ada kuis, gak ada tugas, cuma dengerin penjelasan dosen dan baca modul. Satu-satunya hal yang memberatkan dari PIKEl adalah materi UU Kehutanan yang banyaaak banget. Dan lo harus hafal itu karena pas UTS/UAS soalnya bentuk pilgan dan essay.-_- Gue sering kecolongan di essay karena gak kuat ngehafal dan akhirnya cuma dapet B. Hiks…

KSDAH (Konservasi Sumber Daya Alam Hayati)
ksdah
Basic­ buat mahasiswa Kehutanan –terutama departemen KSHE. Disini sarat banget dengan definisi, jenis-jenis hutan, ‘perlindungan satwa-satwa liar (yang sebagian sudah punah) sampai jenis-jenis hutan. Mata kuliah ini sama seperti PIKEL, asik, seriu, gak ada kuis, gak ada tugas, cuma dengerin dosen dan baca modul. Untungnya nasib KSDAH gue lebih mulus dibanting PIKEL, hehe.. dapet AB

Bahasa Inggris
0194ae772112b2f51b3ab240b4fdedff
Gue enggak ikut kuliah ini. Pas tes TOEFL gue dapet AB dan karena gue terlalu males buat ngulang –mengingat bahasa inggris ini belajarnya full grammer (gue lemah dalam grammer), lebih baik gue enggak kuliah.

Sosiologi Umum
sosiologi
Pelajaran favorit gue sejak kelas 1 SMA. Dan selanjutnya enggak diterusin karena gue (dipaksa) masuk IPA. Gue ketemu lagi mata kuliah ini pas di TPB. Materinya cukup berbeda dengan yang gue dapet pas SMA. Tapi intinya sama, mempelajari tentang masyarakat. Mata kuliah ini asik banget. Kecuali pas dapet tugas ngerangkum bacaan dan harus hafal definisi-definisi di modulnya yang full text. Oh ya, makul satu ini juga punya tugas yang seru, yaitu : bikin film. Wkwk.. contoh film kelompok gue bisa di tonton disini : Love Cross Culture – P04.1 Soshum

Pkn
pkn
Waktu SD –Pkn adalah pelajaran termudah sedunia. Semua berubah ketika gue naek ke kelas 1 SMA dan Pkn menjadi pelajaran yang cukup horror. Termasuk ketika di kuliah. Modul yang tebal penuh tulisan, satu bab materi tebelnyaaaa… ngalahin modul biologi. Hebatnya, UTS dan UAS terdiri dari sistem pilgan dan essay. Esaaay… essaaay… (histeris). Udah kayak tebak lotere aja kalo ngerjain essay. Tapi responsinya asik banget. Bikin makalah dan presentasi –yep, my favorit. Sayangnya karena tak sanggup di essay, aku harus pasrah dengan nilai AB. Nyesek, padahal udah gak tidur semaleman untuk baca Rangkuti sampe khatam. (Btw, Rangkuti itu sebutan untuk modul Pkn –di ambil dari nama penulisnya, hehe..)

Kewirausahaan
kewirush

Cuma satu sks. Ya, SATU SKS. Sistem nilainya cuma ada tiga kemungkinan : A (karena makalah bagus dan rajin ngerjain tugas + no absen), B (pernah absen/makalah kurang bagus), E (tugas gak ngerjain/absen mulu). Walau cuma satu SKS, kewirush tugasnya selalu dikumpul setiap pertemuan, jadi harus buru-buru ngerjain di kelas. Kadang juga diisi oleh pemateri (profilnya wirausaha) dan kita harus ngerangkum profilnya, jenis usahanya, motivasinya, dan lain-lain. Terakhir kita disuruh survey langsung ke tempat wirausaha dan bikin makalah. Presentasi juga. Pokoknya, kewirush asiklah.. cocok buat panduan dasar orang yang mau belajar jadi wirausaha. Mayoritas anak-anak TPB dapet A buat matkul ini, termasuk gue. Alhamdulillah.. hehe..

Dari semua mata kuliah di semester 2, gue rata-rata dapet nilai buncit si AB. -_- Nyesek sih, tapi ya, itu jelas jauh lebih baik ketimbang semester 1 yang ancur-ancuran. Hasilnya, gue dapet IP 3.2 buat semester genap. Hehe.. Alhamdulillah.. naeknya jauh banget. Walau enggak sebesar temen-temen gue yang laen, setidaknya nilai itu bisa mendongkrak IPK gue.

IPK gue? Silahkan hitung sendiri. Wkwkwk..

Okee..barusan adalah penjelasan mata kuliah TPB versi saiia~ jika ada kesalahan mohon maaf dan kalau ada makul yang ketinggalan atau kelupaan, silahkan beritahu lewat kolom komentar. Hehe.. sekian postingan kali ini. Semangat buat teman-teman panitia MPKMB yang juga lagi sibuk sama tugas MPF/MPDnya, dan selamat berjuang di kampus pertanian adik-adik 51 Kreator Peradaban.

Mwahahaa… have a nice day.

 

 

Iklan
 
12 Komentar

Ditulis oleh pada Agustus 15, 2014 in IPB, Kuliah, TPB

 

12 responses to “#Catatan Mahasiswa TPB : Curhat Mata Kuliah

  1. Kururimpa No Prihadi

    Januari 20, 2015 at 1:52 pm

    Keren abiss.. suka nulis ya kak? Tulisannya bagus, kayak ditulis di komputer :v
    Salam kenal, saya prihadi 51 R02

     
    • Eternity Stories

      Januari 20, 2015 at 2:34 pm

      Makasih.. emang di tulis di komputer.. haha..
      salam kenal juga.. ^_^

       
  2. ftmhzhr

    Januari 21, 2015 at 12:38 pm

    Kak. Matkul olahraga pengaruh ke IP gak ya?
    aku sekali ga masuk dan blm ganti nih, hadeu

     
    • Eternity Stories

      Januari 22, 2015 at 12:37 am

      Enggak berpengaruh, tapi kalau dapet E wajib mengulang di tahun depannya.

       
  3. alaik

    Januari 25, 2015 at 8:02 am

    olahraga ngapain aja sih ka?
    mantep ka ceritanya, . . hehehe

     
    • Eternity Stories

      Februari 1, 2015 at 12:34 am

      Olahraga ya olahraga..*bingung jelasinnya* wkwk..
      Ada macem2 kok materinya… lebih seru dripda olahraga di SMA klo aku mah…terutama aerobik.. haha

       
  4. Ely

    Mei 10, 2015 at 12:48 pm

    kak olahraga itu yang senam lantai masih ada ngga ya?
    aku lemah banget dan anti banget sama itu..hehe makasiih

     
    • Eternity Stories

      Juni 10, 2015 at 11:01 am

      Enggak ada kok. Hehe.. Yang kayak sikap lilin, roll depan/belakang udah gak ada.

       
  5. annisa

    Mei 25, 2015 at 1:06 pm

    kakkkk,KSHE itu berat ke biologi ya kak?
    berat banget gak sih kak di KSHE?
    sepertiinya berat… cerita dong kak…
    o iya, doakan saya lulus di IPB tahun ini lewat sbmptn ya kak….

     
    • Eternity Stories

      Juni 10, 2015 at 11:05 am

      KSHE itu.. berat di Biologi iya.. tapi gak sampe pelajarin sel-sel kok.. ^_^
      Paling ya fokus ke satwa-satwa, habitat, ekologi, tumbuhan gitu..
      Enggak berat kok.. hehe.. kalau ngejalaninnya ikhlas, Insya Allah gak berat..
      Cerita-cerita di KSHE bisa dibaca di postingan2 terbaru.. itu banyak yg nyeritain kuliah di KSHE hehe..
      Aamiin.. sukses ya SBMPTNnya 😀

       
  6. Ade

    Juni 24, 2015 at 7:52 am

    Kak matkul olahraga masih ada sepak bola, voli sama renang gak?

     

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: