RSS

#1 Side Story : (Petualangan) Bikin E-Passport

20 Mar

IMG_20151119_141215Contoh passport biasa

Hai semua..

Mohon maaf karena udah laaaamaaa banget gue gak kasih postingan apa-apa. Bukannya gak ada cerita, tapi mungkin karena faktor kesibukan yang menyebabkan gue sampe lupa buat ngeposting.

Sekarang gue mau cerita soal pengalaman gue bikin E-Passport dan ngurus Visa Waiver. Bikin passpor sendiri merupakan salah satu aktivitas yang enggak termasuk dalam rencana hidup gue sampe lulus kuliah. Tapi, beberapa minggu yang lalu akhirnya gue bikin E-Passport juga.

FYI, mungkin ada sebagaian dari kalian yang belum tau perbedaan Passport dan E-Passport. Perbedaan secara fisik, sebenernya cuma terletak di sampul passpor. Pada E-Passport terdapat chip kecil dibagian bawah. Harga E-Passport lebih mahal ketimbang passport biasa dan E-Passport hanya bisa dibuat di kantor Imigrasi DKI Jakarta, Surabaya dan Batam. Sementara passport biasa bisa dibuat di kantor Imigrasi mana pun.

Yosh.. ini cerita gue waktu bikin E-Passport.

Gue memilih Kantor Imigrasi Jakarta Pusat I untuk tempat pembuatan E-Passport. Menurut pengalaman orang-orang yang pernah bikin passpor, antrian di kantor imigrasi sudah dimulai bahkan sebelum kantornya buka. Jadi mereka mengantri untuk mendapat nomor urut. Bahkan ada salah satu blogger yang bilang, dia ngantri dari jam 4 subuh. Karena gue emang membuat passport di hari kuliah, gue ngejer target jam 10 harus udah balik ke Bogor karena siangnya ada praktikum. Kalau mau selesai cepet, berkas harus diurus duluan, antrian harus dapet nomor urut awal.

20160311_070324
Kantor Imigrasi Kelas I Jakarta Pusat lokasi di Jl. Angkasa, Kemayoran

Gue membuat passpor hari Jum’at. Tapi hari Kamis malem, gue udah naik kereta dari Stasiun Bogor menuju stasiun Kemayoran. Karena kereta paling pagi berangkat jam 4, sementara durasi perjalanan 2 jam, kalau gue berangkat Jum’at subuh, bisa-bisa gue dapet nomer urut akhir yang berarti pengurusan berkas gue akan semakin lama. Makanya gue nekat berangkat malem-malem, sendirian dan… gue gak tau sama sekali lokasi Kantor Imigrasi Jakarta Pusat I. Yang gue tau, letaknya deket stasiun Kemayoran/stasiun Rajawali.

Stasiun-Kemayoran-Retouch-642-
(Sumber foto : http://heritage.kereta-api.co.id/?p=2362)

Gue sampai di stasiun Kemayoran sekitar jam 10 malam. Gue merasa asing dengan kondisi stasiun yang sepi di malam hari. Penumpang yang turun juga sedikit. Begitu gue keluar dari stasiun, gue ketemu jalan besar yang padat kendaraan. Gue celingukan bingung gak tau harus kemana. ._.

Gue tanya ke orang-orang letak kantor Imigrasi, herannya, kok pada gak tau ya? Tapi gue entah pernah baca dimana gitu, kata penulisnya, tukang parkir itu paling banyak tahu kalo ditanyain arah dan tempat. Gue ikutin deh teori itu, gue tanya ke tukang parkir mini market yang deket stasiun.

“Pak, maaf mau tanya, kantor imigrasi arahnya sebelah mana ya Pak?” tanya gue.

“Oh, Kantor Imigrasi Jakarta Pusat? Mbak jalan lewat gang itu, jalan lurus sampe ketemu jalan gede kayak gini, abis itu nyebrang aja, kantornya didalem perumahan mbak,” tukang parkirnya ngejelasin detail banget.

“Makasih Pak.”

Berbekal informasi barusan, gue pun menyelurusi gang yang ditunjuk si bapak. Seriusan gue ngerasa jadi mahluk yang aneh banget disana. Cewek, malem-malem, jalan sendirian, bawa tas ransel gede, celingukan kayak orang bingung. Tapi gue harus tetep lanjut, gak ada kereta lagi yang bisa bawa gue balik ke Bogor malam ini.

Bener kata bapak itu. Setengah jam jalan, gue ketemu jalan yang lebih besar. Dan gue makin bingung karena sepanjang menelusuri trotoar, gue enggak nemuin jalan masuk ke perumahan yang bapak itu maksud. Gue udah kecapekan kali ya, berdiri di kereta, terus jalan mulu gak ketemu-ketemu, akhirnya gue nyetop bajaj.

Gue dianter sama bajaj itu sampe ke Kantor Imigrasi (survey tempat sekalian hafalin jalan). Setelah tau tempatnya dimana, gue minta anter ke McD atau KFC terdekat. Gue butuh tempat untuk bermalam.

Gue sampai di McD dan bermalam disana. Bermalam bukan tidur. Maksudnya gue dapet tempat duduk, bisa pesen minum dan akses wifi serta charger hp. Gue stay awake sampai sekitar jam 3 subuh. Dan gue langsung balik lagi ke Kantor Imigrasi.

Kantor Imigrasi Jakarta Pusat masih sepi waktu gue sampe disana. Itu sekitar jam 4. Karena belom ada orang, gue sok ide jalan keliling kompleks buat nyari masjid. Lokasi masjid enggak terlalu jauh dari kantor imigrasi. Begitu sampai di masjid, gue langsung tepar. Adzan subuh terdengar. Gue bangun, ambil wudhu, terus solat.

Begitu gue keluar dari masjid, ada mba-mba yang manggil gue. Dia ngasih tau kalau antrian di kantor Imigrasi udah padat dan terus gue di anterin beliau sampai kantor itu. Ternyata mba-mba itu dikasih tau bapak penjaga kompleks yang tadi subuh nganterin gue ke masjid –kalo gue mau ngurus passport dan sendirian dari semalem.

Gue dapet nomer antrian 32. Pelayanan dibuka pukul 7.30. Gue ngantri bersama puluhan orang lain untuk pemeriksaan berkas.

Berkas yang harus dibawa untuk pembuatan passport : Kartu Keluarga, Akta Kelahiran, KTP, KTM (untuk mahasiswa), Ijazah, formulir pembuatan passport (bisa dibeli di koperasi kantor imigrasi), surat pernyataan belom memiliki passport (untuk yang baru mau bikin) / surat pernyataan pergantian dari passpor ke E-Passport (untuk yang mau ganti passport).

Semua berkas harus asli dan difotocopy di kertas HVS A4.

Pemeriksaan berkas untuk memperoleh nomer antrian beres. Berikutnya gue masuk ke dalam kantor untuk nunggu verifikasi berkas lagi. Bagian ini cukup cepat diproses. Gue udah dapet map kuning berisi berkas-berkas yang akan di verifikasi dibagian wawancara dan proses foto. Berikutnya gue naik ke lantai 2 dan duduk di ruang tunggu sampai nomer gue dipanggil.

0828592imigrasi-jakpus780x390
(Sumber foto :http://megapolitan.kompas.com/read/2014/08/15/08423121/Buat.Paspor.Susah.Siapa.Bilang)

Ini adalah tahap yang paling lama dan membosankan. -_-

Gue dapet nomer wawancara 2-032 sementara waktu itu nomer yang diproses baru sampai urutan 2-008. Gue nungguin sampe kering -_-. Akhirnya sekitar pukul set 10, nomer gue dipanggil.

Gue masuk kedalem ruangan dimana disana banyak bilik-bilik berangka, petugas berseragam dan sederet SLR yang menggoda iman (fokus dek).

Gue duduk di depan salah satu petugas. Sambil ngasihin berkas gue ditanyain macem-macem. Mulai dari “kenapa ganti ke E-Passport” sampai “kamu kuliah dimana”. Wawancaranya gak lama kok. Abis itu langsung foto dan… selesai~ Gue dikasih slip yang harus diserahkan ke bank BNI untuk proses pembayaran.

Btw, harga pembuatan E-Passport Rp 655.000 kalau passport biasa RP 355.000.

Dari kantor Imigrasi, gue langsung ke Stasiun Kemayoran dan balik ke Bogor. Sampai di IPB, gue langsung urus pembayarannya biar passport nya cepet di proses juga. Proses pembuatan passpor memakan waku 4 hari kerja. Misal, gue bikin paspor hari Jum’at, berarti hari Kamis udah bisa di ambil.

Minggu depannya gue balik lagi ke Kantor Imigrasi Jakarta Pusat I buat ambil passport. Proses pengambilan jauh lebih cepat dan mudah. Gue dateng, naik ke lantai 2, daftar ke petugas, terus gak lama kemudian nama gue dipanggil, gue kasih bukti pembayaran dari bank dan E-Passport gue dikasih. Yeay!

20160320_121638

Tapi, gue gak langsung balik ke Bogor. Gue cek jam, masih setengah 10. Masih ada satu tempat lagi yang bisa gue datengin.

Yosh.. ikimashou~

 
2 Komentar

Ditulis oleh pada Maret 20, 2016 in Jalan-Jalan, Kuliah, Uncategorized

 

2 responses to “#1 Side Story : (Petualangan) Bikin E-Passport

  1. Wulan Handareni

    Maret 20, 2016 at 10:52 am

    Wuhu.. Seru mbak. Saya juga lagi nyari info bikin passport. Terimakasih sharingnya. Nice 🙂

     

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: