RSS

SURILI 2015 – Taman Nasional Gunung Tambora, NTB

20 Jan

img_5951

Malam readers.. lama gak berjumpa. Gue sibuk banget sampe gak sempet posting. (halaah.. alasaaan! *suara batin). Iya, iya.. gue gak sempet posting karena mager. Mager buka blog.. mager liat ms word.. ya taulah, tiap gue buka ms word yang diinget bikin laporan mulu *curhat*

Ya sudahlah, lupakan masa lalu. Sekarang gue mau posting salah satu kegiatan seru di KSHE. Yaitu.. SURILI. Studi Konservasi Lingkungan. Salah satu program Himakova yang diadakan setahun sekali. Yaitu bentuk kegiatan ekspedisi eksplorasi keanekaragaman sumberdaya hayati dan studi mengenai sosial masyarakat setempat.

Gue akan cerita secara ringkas (mudah-mudahan) pengalaman gue berturut-turut ikut Surili 2015 di Taman Nasional Gunung Tambora, Nusa Tenggara Barat dan Surili 2016 di Suaka Margasatwa Bukit Rimbang Bukit Baling, Riau.

Surili 2015 – Taman Nasional Gunung Tambora, NTB

Gue gak nyangka waktu itu bisa kepilih jadi peserta Surili ke NTB. Tapi akhirnya gue jalani juga. Gue berangkat ke lokasi bareng 79 peserta lainnya. Waktu itu lagi liburan semester genap dan sekaligus sedang bulan puasa juga. Iya bulan puasa. Beneran. Jadi kita tuh ekspedisi di tengah bulan puasa.

img_4992Tim SURILI 2015 – Taman Nasional Gunung Tambora

Oke, first time banget gue berada di Nusa Tenggara Barat, Lombok. Tapi kita gak berlama-lama disana. Setelah turun dari bandara, kita langsung dijemput pihak Balai KSDH NTB, presentasi, lalu lanjut perjalanan lagi naik bis. Menyebrangi laut, dan sampai di Bima pagi hari sekitar pukul 10. Saat itu gue yang tergabung dalam tim Fotografi Konservasi, berkumpul disatu ruang dan mendata kamera, tripod serta perlengkapan lainnya karena tim Surili kami akan dipecah menjadi empat jalur. Jalur Pancasila, Doropeti, Kawinda Toi dan Kore.

Di luar juga tim logistik sibuk membagi sumberdaya pangan untuk beberapa hari kedepan. Begitu perlengkapan logistik dan bis yang akan mengantar kami ke empat lokasi sudah tiba, kami mengadakan upacara pemberangkatan sebentar, lalu naik ke bis sesuai jalur masing-masing.

Saat itu gue tergabung dalam tim jalur Kore. Bis yang kami tumpangi berhenti di jalur Kore dan menurunkan tim Kore. Kami tidak melanjutkan perjalanan malam itu, tetapi akan berangkat ke lokasi keesokan harinya.

Desa Kore terasa sepi dan tentram di malam hari. Namun langitnya bagaikan kanvas yang diisi lukisan lautan bintang. Berbeda dengan langit perkotaan, disini bintang-bintang terlihat sangat jelas. Dan dingin. Sejak sore suhu menurun dan ketika malam hari terasa jauh lebih dingin.

Keesokan paginya. Tim jalur Kore melanjutkan perjalanan menggunakan truk. Sepanjang perjalanan, tanah berdebu, gersang, sinar matahari yang menyengat dan pemandangan padang savana serta perbukitan mengelilingi kami. Hanya sekali kami berhenti di Oi Tampiro untuk mengisi air.

FYI. Lokasi camp kami di jalur kore ini tidak terdapat sumber air sama sekali. Faktor penyebab utama adalah karena saat itu musim kering, mata air kering, tidak ada air mengalir disana. Wajar sih, kami yang di atas truk saat itu pun rasanya sudah seperti sarden yang terpanggang sinar matahari. Baju hitam-hitam, masker untuk menahan kepulan debu yang terbang, topi lapang yang tak dapat membendung sengatan matahari, serta jalan ala offroad yang membuat kami terguncang ke berbagai sisi truk.

img_7189
Perjalanan menuju lokasi camp – jalur Kore

Apalagi jalanan kami menuju lokasi camp menanjak. Ban truk beberapa kali tersangkut, kami harus turun, melanjutkan perjalanan dengan berjalanan kaki sementara truk mengikuti di belakang. Dari keberangkatan pukl 06.30 kami sampai di lokasi camp sekitar pukul 14.00.

Saat itu, kami langsung berebah di bawah tajuk pohon yang lebar, beristirahat sejenak dan akhirnya tertidur beberapa saat. Tidak lama, kami sudah bangun kembali untuk menurunkan barang bawaan, mendirikan camp dari terpal dan menyiapkan dapur buatan.

Camp kami berada di atas tanah berumput kering, dibelakang camp terdapat hutan yang dibawahnya terdapat bekas aliran air. Tidak jauh dari dapur ada semak belukar yang dekat dengan ruang ganti. Sepanjang mata memandang di depan tenda kami adalah lapangan dengan rumput gersang, namun dibagian sudut kanan –tidak jauh dari camp terdapat bukit. Setelah semuanya beres, kita pun mulai memanaskan air dan memasak untuk menyiapkan makan buka puasa.

img_5819
Persiapan buka puasa ^_^

Oke, karena disini gue dapet job di fotografi konservasi, jadi tugas gue setiap hari adalah mengikuti Kelompok Pemerhati. Burung, mamalia, kupu-kupu, herpetofauna, flora dan ekowisata. Setiap Kelompok Pemerhati tentu punya cerita masing-masing. Misal nih waktu gue ikut Kelompok Pemerhati Burung, berangkatnya pagiiii banget, tapi gak balik-balik sampe sore. Soalnya nanggung. Lokasi pengambilan data jauh, kalo bolak-balik malah capek, mending sekalian nungguin disana sampe waktu pengamatan sore.

Kalo ikut Kelompok Pemerhati Mamalia, keluar paling pagi, pulang paling malem. Jadi pagi-pagi tuh, masing dingin-dinginnya, matahari bahkan belom nongol, kita udah mulai jalan menuju lokasi pengambilan data. Entar sore sama malem pengamatan lagi, jadi biasanya kalau KPM bawa makanan buat buka puasa di lapang.

img_6524
Malam bersama Kelompok Pemerhati Herpetofauna

Kalo ikut Kelompok Pemerhati Herpetofauna, siang tuh keluar buat masang trap, entar malem keluar. Malem-malem, keluar, turun ke dalem hutan-hutannya, naik lagi ke atas ke padang savana. Waktu ikut KPH ini, pernah dapet pengalaman creepy banget. Jadi tuh ceritanya kita lagi di padang savana, rumput tinggi-tinggi sepinggang gue. Kan sunyi tuh. Senyap. Kita cuma berempat dan ditemani satu polhut. Kita berpencar tuh di satu titik. Tiba-tiba, ada suara kayak benda gede jatoh, terus rumput pada goyang-goyang kayak ada mahluk apaan gitu yang gerak di bawah sana. Kita pada kaget dan akhirnya ngumpul lagi. Kata polhutnya sih itu babi hutan. Sumpah, serem banget. Tengah malem di tengah padang savana yang terbuka bebas kayak gini, kalo sampe diseruduk babi hutan. -_-

img_5971Tim jalur Kore – edisi lagi survey

Serunya Kore tuh, disana padang savana. Sesuatu yang jarang banget gue liat. Pas disana itu rasanya mirip-mirip kayak di Afrika. Dan pemandangannya luar biasa karena ada gunung tambora yang menjulang dengan gagah dan keliatan jelas banget kalo kita udah di atas dataran yang lebih tinggi. Yang seru lagi, disana itu dingin. Anginnya dingin. Dan kalo malem dinginnya jadi esktrem. Saking dinginnya, kita sampe suka mager kalo disuruh bangun sahur. Kayaknya mending bobo didalem sleeping bag daripada menggigil pas sahur. -_- yang bikin gue salut lagi, kita dilapang, tapi gak lupa menjalankan ibadah. Tetep puasa, tetep solat, tetep ngaji, bahkan tetep tarawih. Keren emang.

img_6813Menyambut senja 🙂

Dukanya… (iya pasti ada), karena disana gak ada air dan stok air yang kami bawa sangat dijatah. Cuma buat minum dan masak. Jadinya kita gak mandi. Huwahahahaa.. 10 hari gak mandi. Beneran. Iya bener. Haha. Baju gak mungkin dicuci, tiap abis dipake paling dikibas doang terus dijemur. Besoknya pake itu lagi. Pake itu lagi. Duka lainnya, karena kami gak mandi berhari-hari, terpapar debu dan kedinginan akhirnya kami kena… gatal-gatal! Hahahaa.. beneran dah. Stok makanan kami sih Alhamdulillah utuh. Tapi bihunnya udah jadi menu wajib. Jadi tiap hari makan bihun-bihun-bihun always bihun. Dan sarden –adalah menu favorit, tapi setiap abis makan sarden, pagi-pagi tuh parang sama pacul pasti ilang. Dipake buat gali….. you know lah buat gali apaan. Wkwkwk..

11 hari kemudian, kami turun dari lokasi camp dan kembali ke desa Kore. Betapa bahagianya saat itu ketika kami bertemu kamar mandi dan air. Sebagian langsung pada nyuci baju, sebagian lagi mengantri mandi. Kami pun sempat mengunjungi gua kelalawar yang ada didesa Kore lalu jalan-jalan di pantainya.

img_7805
Jalur kore full team – ciee yang udah ketemu sumber air lagi

Ditanggal yang sudah ditentukan, kami kembali ke Bima dan bertemu dengan anak-anak dari jalur lainnya. Berbagai cerita pun mengalir dan bergulir sepanjang perjalanan pulang. Mulai dari keringnya Kore, jalur pendakian Pancasila, illegal logging di Doropeti dan mistisnya Kawinda Toi.

Setiap jalur punya cerita. Dan gue bersyukur banget bisa ikut ekspedisi ke Tambora. Banyak pengalaman berharga yang belom tentu gue dapet di kuliah. ^_^

Sekian buat yang cerita di Gunung Tambora. Pengalaman Surili di Riau buat next post yaaa.. see you!

Iklan
 
6 Komentar

Ditulis oleh pada Januari 20, 2017 in IPB, Jalan-Jalan, KSHE

 

6 responses to “SURILI 2015 – Taman Nasional Gunung Tambora, NTB

  1. Alaik Zhilalul Haq Albaki

    Februari 6, 2017 at 12:56 pm

    ini keliatan banget bikin ceritanya udah lama dari kejadian haha
    salut banget 10 hari kaga mandi.. bau sleeping bag kaya gimana ya haha
    wah wah kaya kucing ya.. yang adegan eh cerita cangkul ilang hhaha

     
    • Rin Lawliet

      Februari 7, 2017 at 3:32 pm

      Really? Bikinnya H-beberapa jam posting lho.. wkwk..
      Jurnal perjalanan yang asli aku bikin pas di lapang.. malah ilang datanya wkwk..
      Sleeping bag gak bau.. soalnya gak lembab, disana kering udaranya, jadi berhari2 gak mandi tp gak bau haha..
      Kalo pagi suka pada rebutan cangkul/parang haha

       
  2. Alaik Zhilalul Haq Albaki

    Februari 6, 2017 at 12:58 pm

    hewan nya kaga di post eh ..

     
    • Rin Lawliet

      Februari 7, 2017 at 3:33 pm

      Foto hewannya kebanyakan bukan saya yang foto..
      Foto satwanya kebnayakn bukan saya yg fotoin.. Kalo di marking repot. jadi mending gak usah. wkwk

       
  3. Amarie Lifolya

    April 26, 2017 at 10:35 pm

    Kereen kak kereeen.

    Tentang alam berarti tentang keindahan
    Foto apalagi yang bagus selain pemandangan 😀

     
    • Rin Lawliet

      Mei 28, 2017 at 9:00 am

      Kalo menyangkut alam ada satwaliar sama flora…
      Semua bagus kok.. tergantung kita maunya nyari foto apa hehe

       

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: